SEJARAH JAKARTA: Asal Usul Nama Mangga Dua

Mangga Dua merupakan satu tempat di Jakarta Pusat yang sekarang lebih dikenal sebagai pusat perbelanjaan. Dahulu tempat itu sebagai kampung yang menjadi tempat permukiman kaum pendatang, khususnya Jawa, yang diberi nama Mangga Dua.
Nurudin Abdullah | 19 Februari 2015 18:22 WIB
Daerah Mangga Dua dahulu kampung yang menjadi tempat permukiman kaum pendatang, khususnya Jawa. - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA-Mangga Dua merupakan satu tempat di Jakarta Pusat yang sekarang lebih dikenal sebagai pusat perbelanjaan.

Dahulu tempat itu sebagai kampung yang menjadi tempat permukiman kaum pendatang, khususnya Jawa, yang diberi nama Mangga Dua.

Kenapa tempat itu dinamai Mangga Dua? Zaenuddin HM, menjelaskan dalam buku karyanya berjudul “212  Asal-Usul Djakarta Tempo Doeloe,” setebal 377 halaman yang diterbitkan Ufuk Press pada Oktober 2012.

Dijelaskan bahwa pemberian nama itu karena pada masa lampau terdapat pohon mangga yang cukup besar dan lebat buahnya.

Kampung Mangga Dua pada awalnya, sekitar abad ke-18, dihuni kaum ningrat Jawa Tengah yang mempunyai urusan dengan VOC dan pemerintah Hindia Belanda.

Diantara orang-orang yang pernah tinggal di kampung Mangga Dua juga termasuk seorang pengeran dari keluarga Kesultanan Banten .

Nama lengkap pangeran tersebut adalah Pangeran Bagus Drip Mohamed Johannes Camphuijs, cucu dari Pangeran Purbaya.

Salah satu masjid khusus di kawasan itu yang dibangun pada abad ke-19, saat pemerintah kolonial tidak lagi mengganggu.

Semula lokasi masjid berada di tengah kuburan yang luas dan sudah hancur. Bangunan masjid lama memperlihatkan unsur-unsur struktur Jawa dan Belanda.

Di situ teradapat makam seorang sayid, yaitu Sayid Abubakar bin Sayid Aluwi dan seorang bernama Jamalulail, yang dihormati dalam masjid Mangga Dua.

Tag : Jakarta, mangga dua
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top