Selama Asian Games, Volume PKL yang Terjaring Satpol PP Menurun

Satpol PP Jakarta Pusat (Jakpus) menyatakan telah terjadi pengurangan kegiatan atau praktik pedagang kaki lima (PKL) hingga 10% selama Asian Games 2018.
Newswire | 31 Agustus 2018 13:52 WIB
Sejumlah pedagang kaki lima (PKL) berjualan di trotoar Jalan Jati Baru, kawasan Tanah Abang, Jakarta, Selasa (2/5). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Satpol PP Jakarta Pusat (Jakpus) menyatakan telah terjadi pengurangan kegiatan atau praktik pedagang kaki lima (PKL) hingga 10%  selama Asian Games 2018.

"Selama Asian Games volume PKL yang terjaring mengalami penurunan hingga 10%," ujar Kepala Seksi Penyidik Pegawai Negeri Sipil (Kasi PPNS) dan Penindakan Satuan Polisi Pramong Praja (Satpol PP) Jakpus, Santoso, di Jakarta, Kamis (30/8/2018).

Santoso menjelaskan pihaknya terus melakukan penjagaan dan penertiban pada PKL, meski jumlah petugas berkurang karena adanya perhelatan Internasional Asian Games.

"Kami terus melakukan penjagaan dan penertiban, tapi karena anggota kami banyak dikerahkan untuk menyukseskan Asian Games sehingga sedikit berkurang dari biasanya, tetapi bukan berarti kendor pengawasannya," jelas Santoso.

Sebanyak 100 petugas melakukan pengendalian agar para pedagang tidak berjualan di bahu jalan atau trotoar dalam dua jadwal, yakni pagi dan sore.

PKL yang terjaring biasanya pedagang pakaian dan minuman, seperti di kawasan Tanah Abang.

Berbeda dengan Tanah Abang yang didominasi pedagang pakaian,maka di kawasan Sabang, Kebon Sirih, para PKL biasanya menjajakan makanan jajanan hingga berat dari sore hingga tengah malam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
asian games 2018

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top