Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jakarta Banjir, Ahok Pastikan Ada Sabotase

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang akrab disapa Ahok mencurigai ada sabotase saat banjir melanda Ibu Kota pada Jumat (23/1/2015) pekan lalu.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 26 Januari 2015  |  12:06 WIB
Dua anak bermain banjir yang menggenangi pemukiman mereka di Kampung Melayu, Jakarta, Jumat (23/1). - Antara
Dua anak bermain banjir yang menggenangi pemukiman mereka di Kampung Melayu, Jakarta, Jumat (23/1). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA— Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang akrab disapa Ahok  mencurigai ada sabotase saat banjir melanda Ibu Kota pada Jumat (23/1/2015) pekan lalu.

SIMAK: Cara Ahok agar Persija Tak Jadi Macan Kemayoran “Ompong”

"Beberapa hari lalu jika hujan besar pun tidak pernah ada banjir, tapi ketika hari Jumat (23/1/2015) ada laporan genangan di 36 titik saya curiga ada sabotase," kata Basuki di Jakarta, Senin (26/1/2015).

"Saya lihat Katulampa aman, laut juga normal, rumah pompa masih berfungsi terlebih rumah pompa dan pintu air juga sudah diawasi oleh kamera CCTV agar tidak macam-macam," katanya.

Setelah diselidiki, katanya, penyebab terendamnya wilayah utara Jakarta ternyata ada lubang di tanggul Kali Sunter depan mal Artha Gading yang sengaja dibuat oleh kontraktor untuk jalan masuk kendaraan berat.

"Ini sabotase, mereka beralasan tanggul tersebut dijebol bertujuan sebagai jalan masuk peralatan berat untuk melakukan pengerukan lumpur di dasar sungai," katanya.

Menurut dia, sungai tersebut dikeruk oleh kontraktor di bawah pengawasan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Dia juga mempertanyakan keputusan menjebol tanggul tersebut dilakukan, karena biasanya harus ada kajian terlebih dahulu.

Selain itu, menurut Basuki, tindakan menjebol tanggul saat musim penghujan merupakan tindakan yang gegabah.

"Menjebol tanggul itu saat musim hujan sangat gegabah karena tanggul tersebut tidak mungkin diperbaiki dalam kondisi musim hujan. Satu hari pun tidak akan bisa," katanya.

Dia menambahkan setelah menurunkan stafnya ke lokasi diketahui pihak kontraktor tidak ada di tempat dengan alat berat yang ditinggalkan tanpa operator. Basuki mengatakan dirinya akan melaporkan hal tersebut pada pihak berwajib jika terbukti ada sabotase di dalamnya.

"Saya akan lapor ke kementerian bahwa kontraktor mereka tidak kredibel," ujarnya. (Bisnis.com)

BACA JUGA:

7 Destinasi Wisata Terfavorit Versi Marischka Prudence

DEMAM BATU AKIK: Kolektor Jangan Sampai Musyrik Kata MUI

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jakarta banjir

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top