Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korban Kebakaran Ancol Pilih Tinggal di Kolong Rel Ketimbang Tenda Pengungsian

Korban Kebakaran Ancol Pilih Tinggal di Kolong Rel Ketimbang Tenda Pengungsian
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Januari 2016  |  12:59 WIB
Korban Kebakaran Ancol Pilih Tinggal di Kolong Rel Ketimbang Tenda Pengungsian
Kebakaran Ancol - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Korban kebakaran RW 05, Kelurahan Ancol, Kecamatan Pademangan, Jakarta Utara, enggan menempati tenda pengungsian. Kebanyakan diantara lebih memilih bertahan di kolong rel kereta api, di kawasan Pecah Kulit, RW 05, Ancol.

Berdasarkan pantauan, di dua lokasi penampungan korban kebakaran, Stasiun Kampung Bandan dan Kampung Baru RW 04, Ancol, terlihat sepi pengungsi. Seperti di penampungan Kampung Baru, dari tiga tenda yang disediakan, hanya ditempati sebanyak 112 jiwa. Padahal, kebakaran yang terjadi Selasa (26/1) kemarin, menyebabkan sekitar 700 Kepala Keluarga dengan total 1.500 jiwa kehilangan tempat tinggal.

Agus Suroso (40) salah korban kebakaran yang tinggal di tenda pengungsian mengatakan, banyak diantara korban lebih memilih tinggal di kolong rel kereta api yang tidak jauh dari lokasi kebakaran. Sedangkan ia bersama istri dan lima anaknya lebih memilih tinggal di tenda karena kebakaran meludeskan seluruh harta benda.

"Jadi yang ngungsi di sini hartanya ludes hingga tidak ada yang perlu dijaga. Sedangkan warga lainnya tinggal di kawasan pecah kulit, karena selain lebih dekat juga untuk menjaga harta bendanya," ujar Agus, Rabu (27/1).

Salah seorang petugas Posko Pengungsian Kampung Baru, Septian Pribadi (22), membenarkan kondisi tenda pengungsian kosong sejak kemarin. Hingga Rabu (27/1) pagi, hanya terdata sebanyak 112 jiwa menempati tiga tenda pengungsian yang disediakan.

"Sepinya tenda pengungsian karena korban memilih untuk tinggal di kawasan Pecah Kulit. Tapi, secara perlahan pengungsi sudah banyak yang datang ke tenda," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kebakaran

Sumber : Berita Jakarta

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top