Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MANAJEMEN PARKIR: Cegah Kebocoran Pendapatan, DKI Siapkan Sistem Online

JAKARTA: Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan menerapkan sistem online  pendapatan parkir. Ini dimaksudkan agar bisa mengatasi kebocoran pendapatan parkir yang berakibat pada pungutan liar.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 26 November 2012  |  20:51 WIB

JAKARTA: Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan menerapkan sistem online  pendapatan parkir. Ini dimaksudkan agar bisa mengatasi kebocoran pendapatan parkir yang berakibat pada pungutan liar.

Kepala UPT Parkir DKI Jakarta  Enrico Vermi menegaskan selama ini sistem parkir online belum terkoordinir sejauh mana mungkin.

"Sistem parkir saja, yang sistem online, dari lokasi parkir ke kita, cuma baru kasar banget untuk atasi pembocoran parkir jadi perlu di perbaharui,misalnya parkir on street pihak ketiga karcis parkir portable itu ke server,"   di Balai Kota Jakarta usai mendengar pemaparan PT.Vanguard Comunication tentang sistem online parkir, Senin (26/11).

Dia menyatakan PT Vanguard Communication menawarkan teknologi  informasi  untuk sistem online pendapatan parkir dari lokasi parkir yang tersebar di Ibukota. Namun, pembahsan ini masih belum final.

"Baru nawarin teknologi dia, masih terlalu mentah padahal tekhnologi masih mentah banget, nanti akan ada pertemuan khusus," katanya.

Menurutnya, menuju sistem online pasti dilakukan, namun hal tersebut bisa lebih cepat jika parkir ditenderkan oleh swasta.

Pajak Parkir tarif dikenakan 20%  ke dinas pajak. Namun, jika dengan sistem online maka akan lebih bagus.

"Maka rancangan undang-undang parkir yang kemarin harus online dan dengan teknologi dia untuk sementara lebih cepat,"tandasnya.

Enrico mengatakan pada Perda yang baru diperbolehkan pihak swasta menjadi regulator. Tetapi harus dengan teknologi, sehingga tidak secara manual lagi.  (sut)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Emanuel Tome Hayon

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top