Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

APBD DKI: Wow...18.000 Mata Anggaran Ganda

Transparansi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) DKI 2014 tampaknya harus dibenahi lantaran sedikitnya 18.000 dari total 72.000 mata anggaran ditenggarai ganda alias duplikasi
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 19 April 2014  |  07:53 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Transparansi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) DKI 2014 tampaknya harus dibenahi lantaran sedikitnya 18.000 dari total 72.000 mata anggaran ditenggarai ganda alias duplikasi.

Namun Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD)DKI sudah mengunci mata anggaran yang disinyalir duplikasi dan hanya bisa digunakan jika kepala dinas minta dicairkan,

"Puluhan ribu mata anggaran diduga ganda telah dikunci sehingga tidak bisa digunakan lagi," ujar Kepala BPKD DKI Endang Widjajanti.

Temuan puluhan ribu mata anggaran ganda tersebut, menurutnya, berdasarkan laporan dari sejumlah instansi atau dinas terkait.

"Laporan juga diperoleh forum diskusi dari lembaga swadaya masyarakat yang concern terhadap pengawasan penggunaan APBD DKI," katanya seperti dikuti laman resmi Pmprov DKI Jakarta, Kamis (17/4/2014).

Alhasil, lanjut Endang, sebanyak 18.000 mata anggaran dalam APBD DKI 2014 disinyalir ganda alias duplikasi.

"Mata anggaran yang disinyalir duplikasi sudah terkunci dan hanya bisa digunakan jika kepala dinas meminta agar dana tersebut dicairkan," tuturnya.

Dia mengungkapkan, pengecekan  terhadap mata anggaran ganda di seluruh instansi hingga saat ini masih terus berjalan.

"Total dana dari total 18.000 mata anggaran ganda yang telah dikunci sebesar Rp1,8 triliun," ungkapnya.

Duplikasi mata anggaran ganda terjadi disebabkan buruknya sistem perencanaan di sejumlah instansi terkait.

Bisa saja unit pengguna anggaran kurang teliti atau tidak berkoordinasi sehingga terjadi duplikasi mata anggaran.

"Kami akan terus membenahi sehingga APBD DKI bisa terserap untuk kesejahteraan masyarakat," tandasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbd dki
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top