Kualitas Udara Jakarta Sabtu Pagi Tidak Sehat

Situs penyedia data kualitas udara AirVisual mencatat kualitas udara di Jakarta pagi ini, Sabtu (21/9/2019), dalam kategori tidak sehat bagi kelompok sensitif.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 21 September 2019  |  09:35 WIB
Kualitas Udara Jakarta Sabtu Pagi Tidak Sehat
Suasana matahari terbit di Jakarta. Berdasarkan situs pemantau kualitas udara AirVisual.com, Jakarta masih termasuk kualitas udara ketujuh terburuk di dunia. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Situs penyedia data kualitas udara AirVisual mencatat kualitas udara di Jakarta pagi ini, Sabtu (21/9/2019), dalam kategori tidak sehat bagi kelompok sensitif.

Berdasarkan data AirVisual pada pukul 07.00 WIB, indeks kualitas udara (air quality index/AQI ) Jakarta pagi ini berada di angka 134. Angka tersebut menunjukkan kualitas udara di Jakarta berada dalam kategori tidak sehat bagi kelompok sensitif (101-150) dengan kandungan polusi PM2.5 sebesar 48,9 mikrogram/m³. Adapun tingkat polusi ini dapat berubah sewaktu-waktu.

Sebagai catatan, ambang batas normal yang ditetapkan World Health Organization (WHO) untuk kandungan polusi atau partikel debu halus PM2.5 adalah 25 mikrogram/m³. Sedangkan ambang batas normal polusi PM2.5 yang ditetapkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) adalah 65 mikrogram/m³.

Dengan indeks tersebut, Jakarta menempati peringkat kesembilan kota paling berpolusi di dunia. Tingkat polusi Jakarta pagi ini berada di bawah Kuala Lumpur, Malaysia dan di atas Hanoi, Vietnam.

Adapun wilayah Jakarta yang tingkat polusinya paling buruk pagi ini adalah Kemayoran dan Pegadungan. Indeks AQI untuk Kemayoran mencapai 159 dengan konsentrasi PM2,5 sebesar 71,9 mikrogram/m³ (tidak sehat), sementara indeks AQI Pegadungan mencapai 156 dengan konsentrasi PM2,5 sebesar 65,1 mikrogram/m³ (tidak sehat).

AirVisual mengimbau warga Jakarta yang sensitif untuk menggunakan masker saat beraktivitas di luar ruangan dan menghindari aktivitas di luar.

AQI merupakan indeks yang digunakan AirVisual untuk mengukur tingkat keparahan polusi udara di sebuah kota. Indeks ini merupakan gabungan dari enam polutan utama, yaitu PM2.5, PM10, karbon monoksida (CO), sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), dan ozon (O3) di permukaan tanah.

Rentang nilai AQI adalah 0-500 dengan enam kategori, yakni bagus, sedang, tidak sehat bagi kelompok sensitif, tidak sehat, sangat tidak sehat, dan berbahaya. Makin tinggi nilai AQI, makin parah pula tingkat polusi udara di kota tersebut dan efeknya pun makin berbahaya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kualitas udara

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top