Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Air Bersih Melanda Rumah Tinggal di Bambu Apus

Sebanyak 25 dari total 96 rumah tinggal di RT02 RW03 Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur, dilanda krisis air sejak awal September 2019.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Oktober 2019  |  13:30 WIB
Fasilitas distribusi air minum - ilustrasi
Fasilitas distribusi air minum - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 25 dari total 96 rumah tinggal di RT02 RW03 Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur, dilanda krisis air sejak awal September 2019.

"Rata-rata warga yang kekurangan air bersih ini akibat kedalaman sumur di rumahnya cuma 12 sampai 15 meter," kata Ketua RT02 RW03 Bambu Apus, Adi Ismanto, di Jakarta, Kamis (24/10/2019).

Selain itu, kontur lahan di kawasan setempat relatif lebih tinggi bila dibandingkan kawasan sekitarnya, sehingga setiap kemarau panjang selalu dilanda kekeringan.

Pada Rabu (23/10) malam, produsen swasta air bersih yang menjadi mitra DKI Jakarta PT Aetra mendistribusikan bantuan air bersih sekitar 7.000 liter.

Air tersebut didistribusikan kepada warga yang membutuhkan dengan cara ditampung menggunakan galon maupun panci.

"Itu juga setelah saya telepon lurahnya. Terima kasih kepada semua pihak yang udah membantu," katanya.

Warga RT02 RW03 Nomor 70, Nemi (42), mengaku sempat mengandalkan air bersih milik tetangganya yang juga tinggal di rumah kontrakan.

"Tapi airnya keruh. Gak layak buat dimasak," katanya.

Air yang keluar dari keran pun relatif kecil karena sumur yang mulai mengering. "Palingan sebesar batang lidi keluarnya, beberapa menit kemudian berhenti," katanya.

Air bantuan dari PT Aetra diperkirakan cukup untuk keperluan rumah tangga selama dua hari ke depan. "Kalau bisa sih setiap dua hari sekali dikirim air kyak begini biar bisa dipake buat minum sama masak," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemarau air bersih

Sumber : Antara

Editor : Akhirul Anwar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top