Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Produksi APD, Pengusaha Konveksi ini Butuh Tambahan 200 Penjahit

Untuk membuat alat pelindung diri atau APD bagi tenaga medis perusahaan konveksi membutuhkan tambahan bantuan 200 tenaga penjahit.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Maret 2020  |  09:13 WIB
Petugas Puskesmas (paling kiri) bersama anggota Polisi berfoto bersama Riswan (tengah) pemilik konveksi di Pulogadung, Jakarta Timur, Minggu (29/3/2020). - ANTARA
Petugas Puskesmas (paling kiri) bersama anggota Polisi berfoto bersama Riswan (tengah) pemilik konveksi di Pulogadung, Jakarta Timur, Minggu (29/3/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Untuk membuat alat pelindung diri atau APD bagi tenaga medis perusahaan konveksi membutuhkan tambahan bantuan 200 tenaga penjahit.

Hal itu diakui seorang pengusaha konveksi di Perkampungan Industri Kecil (PIK), Pulogadung, Jakarta Timur. Ia mengaku membutuhkan tambahan tenaga kerja tukang jahit untuk memproduksi APD tenaga medis yang permintaannya terus meningkat setiap harinya.

"Saya butuh 200 penjahit lah, untuk bisa meningkatkan produksi," kata pengusaha konveksi, Riswan, saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Minggu.

Riswan menangkap peluang usaha memproduksi APD sejak mengerjakan pesanan dari Kementerian Kesehatan, sejak wabah virus Corona jenis baru penyebab Covid-19 terjadi, permintaan pesanan APD terus meningkat, membuat pihaknya kewalahan untuk memenuhi permintaan yang datang dari berbagai wilayah di Indonesia.

Saat ini, ada 15 ribu permintaan APD yang masuk daftar tunggu untuk diproduksi, sementara kemampuan produksi konveksi milik Riswan, baru 200 hingga 300 APD per hari.

Pesanan tersebut datang dari berbagai instansi rumah sakit, Puskesmas, komunitas hingga wartawan.

"Kita kewalahan, permintaan datang seluruh Indonesia hampir setiap hari ada yang pesan, bahan sih ada, yang kurang itu tenaga kerja," katanya.

Menurut Riswan, dirinya ingin meningkatkan produksi sehari menjadi 1.000 APD setiap hari, oleh karena itu membutuhkan tambahan tukang jahit kurang lebih sekitar 200 orang agar bisa memenuhi permintaan pesanan APD.

Riswan menyebutkan tidak membutuhkan syarat khusus untuk tukang jahit yang mau bergabung dengan dirinya.

"Yang penting bisa jahit lurus aja," katanya.

Bagi yang berminat, lanjut Riswan, bisa langsung mendatangi konveksi miliknya di Pulogadung. Pekerja yang akan bergabung terlebih dahulu dicek kesehatannya untuk mengantisipasi penularan COVID-19 selama bekerja.

Konveksi milik Riswan menerapkan SOP perlindungan sesuai protokol kesehatan, selain itu konveksi Riswan juga dikawal oleh petugas Puskesmas Penggilingan, Pulogadung serta anggota Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 wilayah setempat.

"Kami menerapkan SOP, ada pengukuran suhu tubuh, penyediaan cairan cuci tangan, dan penyemprotan disinfektan, pekerja yang mau bergabung juga diperiksa dulu kondisi kesehatannya," kata Riswan.

APD yang diproduksi Riswan sudah sesuai dengan standar Kementerian Kesehatan. Ada dua jenis APD yang diproduksinya, yakni yang bisa dicuci berulang kali dan APD sekali pakai.

Produksi APD seperti hazmat dibanderol dengan harga sesuai arahan Kemenkes Rp45 ribu per setel untuk sekali pakai dan Rp75 ribu untuk APD yang bisa dicuci berulang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apd Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top