Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Iduladha, Dilarang Potong Hewan Kurban di Wilayah Pengendalian Ketat Corona

Wawan juga mengimbau kepada masyarakat Jakarta Utara untuk selalu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun (3M) saat beraktivitas.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  11:33 WIB
Petugas Kesehaan Hewan melakukan pemeriksaan kesehatan sapi kurban. Pemeriksaan kesehatan tersebut dilakukan untuk memastikan kondisi kesehatan hewan yang akan dikurbankan pada Idul Adha nanti.  - Antara
Petugas Kesehaan Hewan melakukan pemeriksaan kesehatan sapi kurban. Pemeriksaan kesehatan tersebut dilakukan untuk memastikan kondisi kesehatan hewan yang akan dikurbankan pada Idul Adha nanti. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Asisten Administrasi dan Kesejahteraan Rakyat Kota Administrasi Jakarta Utara, Wawan Budi Rohman menegaskan, lokasi yang masuk di Wilayah Pengendalian Ketat (WPK) berskala lokal penanganan Covid-19 tidak diperbolehkan melakukan kegiatan pemotongan hewan kurban.

"Untuk wilayah pengendalian ketat berskala lokal harus ada tata laksana yang harus dilakukan seperti hewan kurban yang akan dipotong bisa dititipkan ke lokasi lain atau langsung dibawa ke Rumah Pemotongan Hewan (RPH) terdekat. Semua itu harus dijalankan agar terhindar dari risiko penularan Virus Corona," ungkap Wawan melalui keterangan resmi, Jakarta, pada Kamis (23/7/2020).

Wawan juga mengimbau kepada masyarakat Jakarta Utara untuk selalu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun (3M) saat beraktivitas.

"3M itu sangat penting untuk melindungi diri dari risiko penularan Covid-19," tuturnya.

Sedangkan tata cara pengendalian penyembelihan hewan kurban, dia melanjutkan, petugas dilengkapi alat pelindung diri seperti masker atau face shield dan sarung tangan kemudian melakukan pengukuran suhu tubuh di setiap pintu masuk dengan thermo gun, panitia kurban mesti berasal dari lingkungan tempat tinggal yang sama dan tidak dalam masa karantina mandiri.

Selain itu, penyembelihan hewan kurban hanya dihadiri panitia kurban yang dibatasi jumlahnya, masyarakat yang berkurban tidak datang ke lokasi penyembelihan, pendistribusian daging kurban langsung ke rumah mustahik, melakukan pembersihan dan desinfeksi terhadap peralatan sebelum dan setelah digunakan.

"Hanya panitia kurban yang inti saja yang boleh ada di lokasi penyembelihan. Hal itu untuk mencegah terjadinya kerumunan orang. Jangan sampai lokasi penjualan, penampungan dan pemotongan hewan kurban menjadi sentra penyebaran Covid-19. Oleh karena itu, protokol kesehatan pencegahan Covid-19 harus benar-benar diterapkan," tegasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hewan kurban Virus Corona idul adha covid-19
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top