Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jakarta PSBB Ketat, MNC Vision Diminta Kurangi Karyawan WFO di Bawah 50 Persen

"Karyawannya besar, ada 2.000 orang di Kebon Jeruk, cuma meskipun 50 persen tetapi masih banyak. Sudah saya minta manajemen untuk kurangi karyawan WFO jadi di bawah 50 persen."
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 September 2020  |  06:59 WIB
Kepala Suku Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jakarta Barat Ahmad Ya'la di Jakarta, Senin (14/9/2020). - Antara
Kepala Suku Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jakarta Barat Ahmad Ya'la di Jakarta, Senin (14/9/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Suku Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jakarta Barat meminta pengelola gedung MNC Vision mengurangi jumlah karyawan yang bekerja di kantor (work from office/WFO) pada masa PSBB.

Kasudin Nakertrans Jakarta Barat Ahmad Ya'la di Jakarta, Senin (14/9/2020), mengatakan jumlah karyawan di gedung MNC Vision terlalu banyak, jika harus mengikuti aturan pencegahan Covid-19 dengan WFO sebanyak 50 persen.

"Karyawannya besar, ada 2.000 orang di Kebon Jeruk, cuma meskipun 50 persen tetapi masih banyak. Sudah saya minta manajemen untuk kurangi karyawan WFO jadi di bawah 50 persen," ujar dia di Jakarta, Senin (13/9/2020).

Ya'la mengatakan pihaknya sempat mendapat laporan dari masyarakat yang menyebut adanya puluhan karyawan MNC yang terpapar Covid-19.

Laporan tersebut kemudian disampaikan oleh TGUPP untuk ditindak lanjuti pihaknya.

"Pas ada laporan kemarin Kamis tanggal 10 September dari TGUPP, langsung kita sidak," ujar Ya'la.

Dia mengatakan laporan dari pengadu bertempat di Gedung MNC Vision. Di sana terdapat kantor HRD-nya.

Setelah mendatangi lokasi tersebut, pihaknya mendapat surat klarifikasi yang menyatakan adanya puluhan karyawan terpapar Covid-19 tersebut bukan berada di kawasan Jakarta Barat.

Namun, jumlah karyawannya yang cukup banyak mesti sudah menerapkan bekerja dari rumah atau WFH sebanyak 50 persen, dinilai masih bisa menciptakan potensi kerumunan.

"Karyawan yang satu lantai kebanyakan bisa dipecah ke beberapa lantai supaya lebih dijaga jaraknya," ujarnya.

Selain itu, Ya'la mengimbau perusahaan di Jakarta Barat untuk memastikan karyawannya sebisa mungkin menggunakan angkutan pribadi agar tak terlalu berisiko menyebarkan Covid-19 di lingkungan kerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mnc covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top