Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anies Minta Jokowi Tinjau Ulang Libur Panjang Akhir 2020, Ini Alasannya!

Anies mengatakan terjadi lonjakan kenaikan kasus positif, khususnya klaster keluarga, setelah libur panjang (long weekend) akhir Oktober 2020.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 01 Desember 2020  |  10:11 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memaparkan evaluasi PSBB tahap III di DKI Jakarta, Kamis (4/6/2020). - Dok.PPID
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memaparkan evaluasi PSBB tahap III di DKI Jakarta, Kamis (4/6/2020). - Dok.PPID

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta Presiden Joko Widodo meninjau ulang kebijakan cuti bersama atau libur panjang akhir tahun 2020.

Hal itu diungkapkan Anies saat Rapat Koordinasi (Rakor) Virtual Penanganan Covid-19 di DKI Jakarta dan Bali di Kantor Kemenko Marves, Senin (30/11/2020).

Menurutnya, terjadi lonjakan kenaikan kasus positif, khususnya klaster keluarga, setelah libur panjang (long weekend) pada 28 Oktober-1 November 2020.

"Setelah kami lakukan pelacakan dan penelusuran mayoritas keluarga ini bepergian ke Bandung, Semarang, Lampung, dan beberapa tempat di Jawa Timur,” katanya dalam siaran pers yang diterbitkan Kemenko Marves RI, Selasa (1/12/2020).

Dengan munculnya klaster keluarga ini, Anies berharap agar pemerintah pusat meninjau ulang kebijakan libur bersama saat akhir tahun 2020.

Berdasarkan data Satgas Covid-19, terjadi peningkatan kasus terkonfirmasi positif di DKI Jakarta pada periode 25-30 November 2020 sebanyak 8.598 kasus dari 5.168 kasus pada periode 28 Oktober – 3 November 2020.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Indonesia (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan pengumuman libur panjang akhir tahun akan disampaikan segera setelah rapat terbatas antarmenteri pekan ini.

“Mungkin setelah ratas [rapat terbatas],” katanya melalui pesan singkat kepada Bisnis, Senin (30/11/2020).

Muhadjir Effendy menyatakan bahwa berdasarkan hasil pembahasan dalam rapat terbatas, Presiden Jokowi meminta agar ada pengurangan libur panjang pada akhir tahun ini.

Meskipun demikian, belum ada kepastian mengenai jumlah berapa jatah hari libur yang akan dipotong oleh pemerintah.

"Yang berkaitan masalah libur, cuti bersama akhir tahun, termasuk libur cuti bersama pengganti Idul Fitri, Presiden minta agar ada pengurangan," kata Muhadjir dalam konferensi pers usai menghadiri Ratas bersama Presiden Jokowi, Senin (23/11/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi anies baswedan cuti bersama Libur Natal & Tahun Baru
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top