Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SiLPA APBD DKI 2013 Diperkirakan Rp7,59 triliun

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) APBD DKI Jakarta 2013 diperkirakan mencapai Rp7,59 triliun atau lebih rendah dibandingkan SiLPA pada tahun sebelumnya sebesar Rp9,46 triliun.
Akhirul Anwar
Akhirul Anwar - Bisnis.com 21 April 2014  |  17:53 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo - JIBI
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) APBD DKI Jakarta 2013 diperkirakan mencapai Rp7,59 triliun atau lebih rendah dibandingkan SiLPA pada tahun sebelumnya sebesar Rp9,46 triliun.

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan masih tingginya SiLPA disebabkan karena realisasi pendapatan daerah dan penyerapan belanja daerah tidak maksimal.

Target pendapatan daerah APBD DKI 2013 awalnya adalah Rp40,79 triliun, tetapi sampai akhir tahun hanya terealisir Rp39,50 triliun (96,83%), yang terdiri dari realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) 102,07%, dana perimbangan 89,00% dan lain-lain pendapatan yang sah 82,83%.

Adapun belanja daerah yang ditargetkan Rp46,57 triliun hanya bisa terealisir Rp38,29 triliun alias baru terserap 82,21% sehingga masih ada Rp8,28 triliun yang belum terserap untuk kegiatan pemprov DKI Jakarta. Rendahnya serapan anggaran, menurut Jokowi, lebih disebabkan efisiensi dalam pengadaan barang dan jasa.

"Hal ini karena dilakukan efisiensi dalam pengadaan barang dan jasa serta adanya kegiatan yang tidak dapat dilaksanakan," kata Jokowi saat menyampaikan LKPJ kepada DPRD DKI Jakarta, Senin (21/4/2014).

Beberapa kegiatan yang tidak dapat dilaksanakan adalah, pengadaan lahan untuk Usaha Kecil Menengah (UKM) 5 wilayah, Biaya Operasional Buku (BOB) SMP/MTs Swasta, pekerjaan pembangunan fisik lanjutan pertama rumah sakit Jakarta Selatan, pengadaan multipurpose dredging dan pembebasan lahan untuk ruang terbuka hijau di Jl TB Simatupang, Tanjung Barat, Jagakarsa.

Adapun pembiayaan daerah awalnya direncanakan Rp5,77 triliun ternyata dapat menembus Rp6,37 triliun (110,36%). Sumber pembiayaan seluruhnya berasal dari Silpa 2012 Rp9,46 triliun.

Pengeluaran pembiayaan direalisasikan Rp3,08 triliun atau 83,74% dari rencana Rp3,68 triliun digunakan untuk penyertaan modal PD Pal Jaya, PT Jakarta Propertindo, PT Bank DKI, PD Pembangunan Sarana Jaya, PT Mass Rapid Tansit (MRT) serta pembayaran pokok utang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemprov dki
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top