Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Cara yang Dilakukan Pemprov DKI Agar DBD Tidak Semakin Meluas

Ini Cara yang Dilakukan Pemprov DKI Agar DBD Tidak Semakin Meluas
News Editor
News Editor - Bisnis.com 05 Februari 2015  |  01:13 WIB
Ini Cara yang Dilakukan Pemprov DKI Agar DBD Tidak Semakin Meluas
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus memperbaiki sistem pencegahan penyebarluasan penyakit demam berdarah dengue untuk mengurangi jumlah kasus penyakit itu di Ibu Kota. 

"Sejauh ini, sistem pencegahan penyebarluasan DBD yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan DKI saya rasa sudah cukup baik," kata Kepala Dinas Kesehatan DKI Koesmedi di Jakarta, Rabu (4/2/2015). 

Menurut dia, sistem pencegahan yang dimaksud yakni mulai dari rumah sakit yang merawat pasien DBD, rekam jejak kesehatan (medical record) pasien tersebut akan terhubung ke Dinas Kesehatan DKI secara online. 

Kemudian, sambung dia, Dinas Kesehatan akan melakukan verifikasi data berdasarkan nama dan alamat pasien. Hasil verifikasi tersebut juga dapat segera dilihat atau diketahui oleh puskesmas. 

"Setelah itu, puskesmas mengerahkan para petugasnya untuk melakukan penyelidikan epidomologi dan mengecek kondisi lingkungan dan tempat tinggal pasien," ujar Koesmedi. 

Dia menuturkan apabila hasil penyelidikan tersebut adalah positif DBD, maka akan dilakukan tindakan pemberantasan sarang nyamuk serta pengasapan (fogging). Sedangkan, apabila hasilnya negatif, cukup dengan fogging. 

"Sistem pencegahan penyebarluasan DBD yang sudah baik itu dibuktikan dengan penurunan jumlah kasus DBD yang terjadi selama Januari 2015, yakni sebanyak 265 kasus," tutur Koesmedi. 

Dia mengungkapkan dalam periode yang sama 2014, tercatat sebanyak 865 kasus DBD, sedangkan pada Januari 2013 sebanyak 695 kasus DBD di Wilayah DKI Jakarta. 

"Selain tren yang terus mengalami penurunan dari tahun ke tahun, dalam kasus DBD kali ini juga tercatat tidak sampai ada korban yang meninggal dunia," ungkap Koesmedi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

demam berdarah

Sumber : Antara

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top