Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MRT, AEROMOVEL, DDY Bikin Pengusaha Angkot di Bekasi Resah

Ketua Organisasi Angkutan Darat Kota Bekasi Hotman Pane menunggu pemaparan langsung dari pemerintah terkait dengan rencana pengembangan sejumlah moda transportasi massal di wilayah setempat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Juni 2015  |  07:04 WIB
Aeromovel - ahmadsyaikhu.com
Aeromovel - ahmadsyaikhu.com

Bisnis.com, BEKASI--  Ketua Organisasi Angkutan Darat Kota Bekasi Hotman Pane menunggu pemaparan langsung dari pemerintah terkait dengan rencana pengembangan sejumlah moda transportasi massal di wilayah setempat.

"Saya sudah dengar adanya rencana pengembangan sejumlah jalur serta moda transportasi baru di Kota Bekasi. Akan tetapi, saya masih perlu koordinasi terlebih dahulu dengan pemerintah," katanya di Bekasi, Jumat (12/6/2015).

Menurut dia, kabar tersebut membuat resah kalangan pengusaha angkutan umum yang saat ini beroperasi di Kota Bekasi.

"Mereka (pengusaha angkutan umum) resah akan terjadinya persinggungan trayek yang dapat membuat penumpang mereka berpindah angkutan," katanya.

Adapun sejumlah moda transportasi massal yang kini tengah dijajaki Pemkot Bekasi maupun Kementerian Pekerja Umum dan Perumahan Rakyat, di antaranya transportasi Aeromovel, Mass Rapid Transit (MRT), dan Double-Double Track (DDY).

Transportasi Aeromovel yang serupa dengan kereta gantung direncanakan akan melintas di jalur Kemang Pratama-Jalan Ahmad Yani-Summarecon-Harapan Indah.

Pembangunan tahap awal proyek tersebut dimulai dari Summarecon hingga Mal Metropolitan Bekasi di Jalan Ahmad Yani, Bekasi Selatan.

Sementara itu, proyek MRT hingga kini masih dalam pembahasan Kemen PU dan Pera bersamaan dengan Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu yang menyisiri sisi Kalimalang.

"Memang ada keresahan di kalangan anggota kami terhadap sejumlah proyek tersebut. Akan tetapi, saya belum dapat memberikan penjelasan kepada mereka karena saya pribadi belum memperoleh penjelasan dari pihak terkait," ujar Hotman.

Kendati demikian, dia meyakini persinggungan trayek dari sejumlah proyek pemerintah dengan kalangan pengusaha angkutan swasta di wilayah itu akan terjadi.

"Kita masih menanti seperti apa solusi yang akan ditawarkan pemerintah kepada kami agar tidak ada pihak yang dirugikan," katanya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mass rapid transit

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top