Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PELANTIKAN ANIES-SANDI : Program Rumah DP 0 Rupiah Bikin Warga Bingung

Gubernur dan Wakil Gubernur DKI terpilih, Anies Baswedan dan Sandiaga, akan dilantik pada 16 Oktober.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 13 Oktober 2017  |  08:20 WIB
Ilustrasi: Rusunawa Daan Mogot, Jakarta. - Antara/Vitalis Yogi Trisna
Ilustrasi: Rusunawa Daan Mogot, Jakarta. - Antara/Vitalis Yogi Trisna

Bisnis.com, JAKARTA – Gubernur dan Wakil Gubernur DKI terpilih, Anies Baswedan dan Sandiaga, akan dilantik pada 16 Oktober.

Publik berharap pasangan itu dapat memenuhi janji kampanye mereka.

Pengamat Tata Kota Universitas Trisakti Nirwono Yoga mengatakan, bahwa salah satu janji kampanye yang paling ditunggu adalah tentang program kepemilikan rumah dengan uang muka (down payment /DP) 0 rupiah.

“Masyarakat masih banyak yang belum paham dengan progam ini,’ katanya ketika dihubungi Kamis (12/10/2017).

Menurut Nirwono masyarakat terjebak kekeliruan antara DP 0 persen dengan DP 0 rupiah. Dua istilah itu jelas berbeda, namun masyarakat lebih akrab dengan istilah DP 0 persen.

“Kalau DP 0 rupiah itu DP disubsidi pemerintah dan masyarakat mencicil, kalau DP 0 Persen berarti bank tidak mendapat DP sama sekali,” ujar dia.

Nirwono menegaskan, program yang dicanangkan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno itu sebenarnya adalah DP 0 rupiah.

Properti dalam program ini berbentuk hunian vertikal sederhana yang subsidi pemerintah. Harga hunian itu diperkirakan sekitar Rp 350 juta dan tidak semua penduduk DKI bisa mengikuti program ini.

Peminat, kata Nirwono, selain memenuhi syarat administrasi juga harus memiliki penghasilan sekitar Rp7 juta per bulan. Ditambah lagi mereka juga harus bisa menambung Rp 2,3 juta secara konstan setiap bulan.

Nirwono menilai jika ingin program itu berjalan harus ada kerja sama yang baik antara pemerintah dan masyarakat.

“Pemerintah harus mengedukasi bukan memanjakan, jadi jangan sampai masyarakat keliru. Terbuka saja,” kata dia.

Dalam kampanye Pilkada DKI 2017, Anies-Sandi menargetkan penerima program DP 0 rupiah ini mencapai 50 ribu keluarga di Jakarta. Dengan jumlah itu, pemerintah DKI nantinya mengeluarkan biaya untuk membayar uang muka sekitar Rp 2,7 trilliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anies-sandi

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top