KURSI WAGUB DKI: Jika Diduetkan Dengan Anies, Syaikhu Siapkan Program Ini

Akhmad Syaikhu telah melakukan persiapan andai dirinya jadi ditunjuk menjadi Wagub DKI, disandingkan dengan Anies Baswedan. 
Newswire | 20 September 2018 20:29 WIB
Ahmad Syaikhu (kanan) saat berpasangan dengan Mayjen (Purn) Sudrajat (kiri) pada pilgub Jabar 2018. - Antara

Bisnis.com, BEKASI - Akhmad Syaikhu telah melakukan persiapan andai dirinya jadi ditunjuk menjadi Wagub DKI, disandingkan dengan Anies Baswedan. 

Kader Partai Keadilan Sejahtera ini mengaku telah menyiapkan sejumlah program kerja terkait kemungkinan dirinya terpilih menggantikan Sandiaga Uno sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta.

"Program kerja DKI Jakarta ini bukan perjalanan awal, posisi saya ini akan menggantikan Sandiaga Uno karena ikut Pilpres 2019. Tentu saya sebagai pengganti, kalau memang diamanahkan, siap support program kerja Gubernur DKI Jakarta," katanya di Bekasi, Kamis (20/9/2018).

Bila dirinya terpilih, Syaikhu akan berperan dalam ranah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) DKI Jakarta.

Dirinya akan fokus pada program percepatan pembangunan daerah sesuai dengan target yang telah ditetapkan.

"Prinsipnya saya ikut yang sudah diprogramkan oleh Gubernur DKI Jakarta," katanya.

Pascakekalahan dirinya dalam kontestasi Pemilihan Gubernur Jabar 2018 mendampingi Sudrajat, Syaikhu kini fokus pada pengembangan wirausaha yang digarap bersama masyarakat Kota Bekasi bertajuk "Asyik Preneur".

Asyik Preneur, kata Syaikhu, adalah wadah bagi dirinya mengkolaborasikan para pengusaha pemula dalam mewujudkan bisnis mereka.

"Saya dapat banyak pengalaman di sini. Program kerja Asyik Preneur ini akan sangat sejalan dengan program DKI Jakarta," katanya.

Selain itu, keluhan masyarakat DKI seputar kondisi sosial kemasyarakat seperti kemacetan, penataan ruang, banjir dan sebagainya juga telah dipersiapkan solusinya.

"Saya belum secara detail memahami program Pak Anies yang sekarang, tapi keluhan masyarakat seperti kemacetan, penataan ruang publik, banjir dan sebagainya ini bahasan yang jadi sorotan warga DKI, termasuk penanggulangan kemiskinan," katanya.

Namun demikian, Syaikhu mengakui adanya batasan kewenangan seorang wakil kepala daerah berdasarkan pengalamannya menjabat sebagai Wakil Ketua DPRD dan Wakil Wali Kota Bekasi sebelumnya.

"Ranah wakil di antaranya masalah kepemudaan, lingkungan hidup dan lainnya. Saya akan fokus pada itu dulu untuk support kesuksesan Pak Anies," katanya.

Syaikhu mengaku memiliki keterkaitan sejarah dengan DKI Jakarta karena sang ibu yang berasal dari Suku Betawi.

"Ibu saya asal Betawi, keluarga masih banyak yang tinggal di Jakarta Timur, salah satunya di dekat Kramatjati. Secara historis ada keterkaitan dengan Jakarta, cuma karena ibu nikah dengan bapak asal cirebon jadi saya lebih identik sebagai putera Cirebon," katanya.

Kesiapan dirinya menjabat Wakil Gubernur DKI Jakarta telah dipasrahkan kepada para petinggi partai politik koalisi yakni Gerindra dan PKS.

"Saya yakin, apa pun yang diungkapkan dan diputuskan oleh petinggi partai adalah yang terbaik," katanya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
wagub dki

Sumber : Antara
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top