Penyu Mati di Pulau Pari, Sudin Lingkungan Hidup Teliti Sampel Air

Suku Dinas Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu akan meneliti sampel air yang diduga tercemari limbah minyak di Pulau Pari terkait penemuan tiga penyu mati pada Selasa (27/11/2018).
Newswire | 28 November 2018 13:44 WIB
Foto udara Pulau Tengah dan Pulau Pari, gugusan Kepulauan Seribu, di perairan Laut Jawa, Jakarta, Senin (24/4). - Antara/Iggoy el Fitra

Bisnis.com, JAKARTA - Suku Dinas Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu akan meneliti sampel air yang diduga tercemari limbah minyak di Pulau Pari terkait penemuan tiga penyu mati pada Selasa (27/11/2018).

"Sampel air akan dibawa ke Kementerian (Kehutanan dan Lingkungan Hidup) agar diteliti oleh pihak yang berwenang," ujar Kepala Suku Dinas Lingkungan Hidup (Kasudin LH) Kepulauan Seribu, Yusen Hardiman di Jakarta pada Rabu (28/11/2018).

Pihaknya meneliti air berdasarkan laporan warga tentang penyu yang mati di perairan Pulau Pari, serta berkoordinasi dengan Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) DKI Jakarta.

Selain itu, BKSDA DKI Jakarta terus melakukan pencarian bangkai penyu yang diperkirakan masih mengambang di laut.

"Laporan warga yang menemukan penyu mati itu berada di dekat Pulau Pari. Meski begitu, kami belum dapat memastikan penyebab kematian penyu sebelum dilakukan penelitian," kata Yusen.

Suku Dinas LH Kepulauan Seribu akan berkoordinasi dengan BKSDA DKI dengan melakukan patroli perairan guna menelusuri kemungkinan penemuan bangkai penyu lainnya dan mencegah tindakan pencemaran laut.

Sebelumnya, beredar kabar di media sosial terkait pencemaran berupa minyak dan sampah  di sekitar Pulau Pari. Dengan ditemukannya sejumlah penyu sisik yang mati, kabar tersebut menjadi fokus utama Sudin LH Kepulauan Seribu untuk membersihkan pulau.

Sumber : Antara

Tag : pencemaran lingkungan, pulau seribu
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top