Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PT MRT Rintis Pembentukan Perusahaan Ticketing Antarmoda

Dirut PT MRT Jakarta William Sabandar mengkonfirmasi penyataan Dirut PT TransJakarta tentang rencana dibentuknya joint venture yang mengelola integrasi antarmoda transportasi umum di DKI Jakarta.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 12 Desember 2018  |  20:22 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan Ratangga sebagai nama rangkaian Moda Raya Terpadu (MRT) di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Senin (10/12). - Antara
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan Ratangga sebagai nama rangkaian Moda Raya Terpadu (MRT) di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Senin (10/12). - Antara
Bisnis.com, JAKARTA–Dirut PT MRT Jakarta William Sabandar mengkonfirmasi penyataan Dirut PT TransJakarta tentang rencana dibentuknya joint venture yang mengelola integrasi antarmoda transportasi umum di DKI Jakarta.
 
William menerangkan saat ini sedang ada komunikasi antara PT MRT Jakarta, PT TransJakarta, dan PT Jakarta Propertindo sebagai pengelola LRT untuk membentuk anak perusahaan yang mengurus mekanisme dan administrasi intergrasi pembayaran tiket dari moda transportasi yang disediakan oleh ketiga BUMD tersebut.
 
Terkait dengan mekanisme joint venture tersebut, William mengaku pihaknya belum membahas sampai sejauh itu.
 
"Belum sampai sejauh itu pembicaranya, perhitungan PSO masing-masing perusahaan itu terpisah, mekasnime joint venture belum kelihatan seperti apa, otoritas belum kita bahas," terang William.
 
William menegaskan bahwa yang akan dicapai dari perusahaan patungan ini lebih berorientasi kepada pelayanan daripada orientasi profit.
 
"Sebenarnya harus dipastikan, perusahaan ticketing bukan untuk keuntungan, yang dipikirkan itu untuk kepentingan publik. Jadi bagaimana masyarkat merasa tidak setiap naik transportasi umum pakai tiket yang berbeda," kata William.
 
William sendiri menargetkan perusahaan tersebut bisa terbentuk sebelum Maret 2019.
 
Namun, pun apabila perusahaan sudah terbentuk saat MRT sudah beroperasi pada Maret 2019, sistem pembayaran tiket belum tentu langsung terintegrasi.
 
"Nanti setelah perusahaan terbentuk lalu kita hitung dan lihat bagaimana rencananya. Pada bulan Maret belum berharap ada yang mengelola integrasi tetapi dia sudah mulai ada serta mulai beroperasi untuk kira-kira menuju integrasi. Perusahaan tersebut harus diberi waktu," kata William.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tiket pt mrt jakarta
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top