Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PPDB 2019: SMAN 8 Tegaskan Tidak Ada Kelas Unggulan

Memiliki reputasi sebagai sekolah favorit yang mencetak banyak lulusan yang berhasil menimba ilmu di perguruan tinggi negeri (PTN), SMA Negeri 8 yang berada di kawasan Jakarta Selatan menegaskan pihaknya tidak membeda-bedakan muridnya berdasarkan prestasi belajar.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 25 Juni 2019  |  13:07 WIB
SMA Negeri 8 Jakarta di Jakarta Selatan. JIBI/Bisnis - Ria Theresia Situmorang
SMA Negeri 8 Jakarta di Jakarta Selatan. JIBI/Bisnis - Ria Theresia Situmorang

Bisnis.com, JAKARTA - Memiliki reputasi sebagai sekolah favorit yang mencetak banyak lulusan yang berhasil menimba ilmu di perguruan tinggi negeri (PTN), SMA Negeri 8 yang berada di kawasan Jakarta Selatan menegaskan pihaknya tidak membeda-bedakan muridnya berdasarkan prestasi belajar. 

Selama beberapa tahun menerima aturan siswa zonasi dari pemerintah, Roni Saputro, Wakil Bidang Kemahasiswaan SMAN 8 mengatakan pihaknya menemukan banyaknya siswa yang bervariasi dalam hal prestasi. 

"Siswanya lebih variatif. Kemudian yang jadi titik perhatian adalah anak-anak yang nilainya kurang. Bagaimana mereka mampu beradaptasi?" bukanya saat ditemui di SMAN 8, Jakarta Selatan pada Selasa (25/6/2019).

Dari pihak sekolah, Roni mengungkapkan akan mengusahakan berbagai macam cara agar anak-anak dengan prestasi akademik yang rendah bisa beradaptasi dan akhirnya dapat mengikuti proses belajar mengajar dengan baik. 

"Sebenarnya dari sekolah membuat sebuah sistem yang pada saat kegiatan proses belajar mengajar itu mereka berbaur seperti membuat kelompok yang selalu berganti-ganti supaya mereka saling kenal satu sama lain," ujarnya. 

"Kemudian latihan dasar kepemimpinan awal mereka. Kemudian kegiatan ekstrakulikuler kita berikan kuota yang sama. Itu cara kita supaya mereka bisa beradaptasi," tambah Roni. 

Sampai dengan dua hari waktu pendaftaran di SMAN 8, pihaknya sudah menerima sebanyak 508 peserta yang kemungkinan akan bertambah sampai dengan Rabu (26/6/2019) sore. Siswa yang akan diterima di sekolah ini hanya berkisar 360 orang saja. 

"Tidak ada kelas unggulan. Semuanya merata. Jadi kelas 10 itu hanya ada 10 kelas yang isinya hanya 36 siswa," tutup Roni. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta ppdb PPDB Online
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top