Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PPDB Depok 2020: Emak-Emak Geruduk Kantor Wali Kota Depok

Pada PPDB tahun 2020, Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat membuka empat jalur PPDB untuk jenjang SMA yang dibagi dua tahap.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  16:32 WIB
Gedung Wali Kota Depok - wikipamia.org
Gedung Wali Kota Depok - wikipamia.org

Bisnis.com, DEPOK - Puluhan emak-emak geruduk kantor Wali Kota Depok tuntut transparansi pelaksanaan Penerimaan Peserta Didik Baru atau PPDB.

Koordinator aksi, Roy Pangharapan mengatakan, puluhan emak-emak itu kecewa karena hampir semua anaknya tidak diterima melalui jalur Keluarga Ekonomi Tidak Mampu (KETM).

 “Mereka masuknya jalur miskin, tapi ditolak tanpa alasan,” kata Roy, Kamis (2/7/2020).

Roy mengatakan, kurang lebih ada 70-an siswa yang tidak diterima melalui jalur tersebut.

“Mulai dari jenjang SMP dan SMA,” katanya.

Padahal, lanjut Roy, persyaratan untuk masuk jalur tersebut telah dipenuhi.

“Persyaratan sudah terlengkapi semua, mereka punya kartu miskin, dan surat keterangan tidak mampu,” kata dia.

Adapun tujuan aksi tersebut untuk meminta Pemerintah Kota Depok menjelaskan tentang kuota penerimaan siswa jalur KETM.

 “Kami meminta penjelasan soal kuota KETM, karena para orang tua tidak pernah mendapat penjelasan soal kuota tersebut,” ujar Roy.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Dinas Pendidikan Kota Depok, Mohammad Thamrin belum memberi keterangan.

Pada PPDB tahun 2020, Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat membuka empat jalur PPDB untuk jenjang SMA yang dibagi dua tahap. Tahap pertama tanggal 8 hingga 12 Juni 2020, ada 3 jalur, yakni jalur Afirmasi 20 persen yang terdiri dari Keluarga Ekonomi Tidak Mampu (KETM) 18  persen dan tenaga medis Covid-19 2 persen.

Kemudian, jalur prestasi 25 persen yang terdiri dari prestasi nilai rapor 20 persen dan prestasi kejuaraan 5 persen dan terakhir jalur pindahan orangtua 5 persen.

Untuk tahap kedua pada 25-30 Juni 2020, jalur yang digunakan menggunakan jalur zonasi dengan kuota 50 persen.

Sementara untuk PPDB SMP jalur zonasi sebesar 50 persen, afirmasi (KETM) 15 persen, perpindahan atau anak guru 5 persen, dan jalur prestasi sebesar 30 persen. Pendaftaran PPDB SMP dimulai sejak tanggal 23 Juni 2020 dan akan berakhir pada 9 Juli 2020.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

depok PPDB Online

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top