Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek Integrasi Tarif & Pembayaran Antarmoda Jabodetabek Dilirik Banyak Calon Mitra

Sekitar 83 calon mitra strategis yang terdiri dari perusahaan nasional dan perusahaan internasional tertarik dengan Proyek Integrasi Tarif dan Pembayaran Antarmoda Jabodetabek.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  22:10 WIB
Rangkaian gerbong kereta MRT terpakir di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Rangkaian gerbong kereta MRT terpakir di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Proyek Integrasi Tarif dan Pembayaran Antarmoda Jabodetabek yang telah dicanangkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo sejak 15 Juli lalu telah mencapai kemajuan aktivitas persiapannya hingga saat ini.

Berdasarkan kajian konsultan internasional KPMG, Systra, SSEK dan Surveyor Indonesia, para penyelenggara transportasi publik di Jakarta yaitu MRT Jakarta, Transjakarta, LRT Jakarta, KAI Commuter dan Railink Bandara Soekarno-Hatta yang bergabung di JakLingko Indonesia telah berhasil meluncurkan dokumen dan proses sosialisasi Request for Information (RFI) kepada para calon mitra strategis.

Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta Muhamad Kamaluddin mengatakan undangan Request for Information (RFI) mendapatkan tanggapan positif dari para pelaku industri pembayaran, dengan diterimanya pendaftaran sekitar 83 calon mitra strategis yang terdiri dari perusahaan nasional dan perusahaan internasional.

"Penjelasan RFI dilakukan dalam rapat daring dengan para calon mitra tersebut dilakukan pada hari Senin lalu (30/11/2020) dan dihadiri oleh semua calon yang terdaftar dengan pendampingan fasilitasi dari konsultan KPMG," ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (2/12/2020).

Dia menjelaskan bahwa rara calon mitra strategis mendapatkan kesempatan untuk menyampaikan dokumen respon terhadap RFI hingga hari Jumat (11/12/2020).

Sesuai dengan rencana proyek, tahapan selanjutnya adalah penerbitan Request for Proposal (RFP) yang direncanakan pada akhir bulan Desember 2020.

Semua tahapan ini on track sesuai dengan jadwal rencana kerja untuk menyediakan layanan pembayaran terintegrasi antarmoda Transportasi Jakarta kepada seluruh pengguna layanan angkutan umum pada Triwulan III tahun 2021 nanti.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mrt transportasi jabodetabek sistem pembayaran
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top