Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada, 10 Kegiatan Ramadan Potensi Timbulkan Kerumunan Massa

Para pengurus masjid dan musala harus menyiapkan panduan teknis penyelenggaraan ibadah Ramadan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 April 2021  |  09:36 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan seusai Salat Iduladha di depan Masjid Balai Kota, pada Jumat (31/7/2020). JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan seusai Salat Iduladha di depan Masjid Balai Kota, pada Jumat (31/7/2020). JIBI - Bisnis/Nyoman Ari Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencatat 10 kegiatan yang akan menjadi perhatian selama Ramadan tahun ini.

Kepala Biro Pendidikan dan Mental Spiritual DKI, Muhammad Zen, mengatakan sejumlah rangkaian ibadah Ramadan itu diharapkan menjadi perhatian pengurus masjid maupun musalah di DKI, untuk mencegah penularan Covid-19.

"Kami meminta pengurus masjid menerapkan protokol kesehatan yang ketat selama pelaksanaan ibadah Ramadan untuk mencegah penularan Covid-19," kata Zen melalui pesan teks, Senin (5/4/2021).

Kegiatan atau aktivitas selama Ramadan yang biasanya menimbulkan kerumunan yang harus diantisipasi adalah sahur bersama, salat rawatib, salat jumat, kultum dan kajian keagamaan tatap muka.

Kegiatan lainnya yang berpotensi menimbulkan kerumunan adalah buka puasa dan salat tarawih, peringatan malam Nuzulul Alquran, Itikaf, penunaian dan pendistribusian zakat dan malam takbir, serta salat Idulfitri 1442 H.

"Para pengurus masjid dan musala harus menyiapkan panduan teknis penyelenggaraan ibadah Ramadan."

Pemerintah DKI, mengizinkan aktivitas peribadatan dan keagamaan selama Ramadan. Namun, meminta pengurus tempat ibadah dan jemaahnya untuk mengikuti kebijakan pemerintah dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

Sejumlah kebijakan yang harus dilakukan selama pelaksanaan ibadah dan kegiatan Ramadan, di antaranya menerapkan protokol kesehatan 3M, yakni menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun yang disediakan di tempat ibadah.

"Kapasitas juga hanya dibolehkan 50 persen dari total dan mencegah potensi terjadinya kerumunan saat kegiatan," ujarnya.

Mengantisipasi penyebaran Covid-19, Zen mengajak semua pihak bersama pemerintah meningkatkan kedisiplinan dalam kegiatan Ramadan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ramadan Covid-19

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top