Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polda Metro Amankan 75 Orang Terkait Prostitusi Daring

Ke 75 orang tersebut diamankan saat penggerebekan di dua hotel yang berada di wilayah Jakarta Barat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Mei 2021  |  21:27 WIB
Perwakilan Paguyuban Putra-Putri Solo, Siska Kusumaningrum (kiri), bersama Herlina Tri W membawa poster bertuliskan Stop Prostitusi Online, di Solo, Minggu (10/5). - JIBI/Ivanovich Aldino
Perwakilan Paguyuban Putra-Putri Solo, Siska Kusumaningrum (kiri), bersama Herlina Tri W membawa poster bertuliskan Stop Prostitusi Online, di Solo, Minggu (10/5). - JIBI/Ivanovich Aldino

Bisnis.com, JAKARTA – Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya mengamankan sebanyak 75 orang yang diduga terlibat dalam praktik prostitusi daring.

Ke 75 orang tersebut diamankan saat penggerebekan di dua hotel yang berada di wilayah Jakarta Barat. "Jumlah keseluruhan yang diamankan dari dua hotel ini yaitu 75 orang," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus dilansir dari Antara, Senin (24/5/2021)

Puluhan orang tersebut diketahui berperan sebagai pelanggan, muncikari, pekerja seks komersial, hingga karyawan hotel. Saat dilakukan pemeriksaan dan pendataan, polisi menemukan sebanyak 18 pekerja seks komersial yang masih berstatus anak-anak. "Ada 18 anak di bawah umur yang menjadi korban," tambahnya.

Hasil penelusuran petugas juga menemukan muncikari praktik prostitusi daring tersebut menawarkan PSK tersebut kepada lelaki hidung belang dengan menggunakan aplikasi MiChat.

"Pelaku menawarkan korban kepada laki-laki melalui aplikasi MiChat sebagai PSK dengan tarif Rp300 ribu sampai Rp500 ribu," ujar Yusri.

Dalam perkara ini penyidik menetapkan dua orang muncikari sebagai tersangka. Keduanya, berinisial AD (27) dan AP (24). Keduanya dijerat dengan Pasal 88 Juncto 76 I Undang-undang No.17 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak, Pasal 27 Ayat 1 Juncto pasal 45 Undang-Undang No. 19 Tahun 2016 tentang ITE, Pasal 296 dan Pasal 506 KUHP dengan ancaman pidana maksimal 10 tahun penjara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polda metro jaya prostitusi

Sumber : Antara

Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top