Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

21 dari 23 Kecamatan di Kabupaten Bekasi Rawan Banjir

Hanya ada dua kecamatan di wilayahnya, yakni Kecamatan Bojongmangu dan Cibarusah yang berada di tingkat kerawanan banjir rendah, sementara selebihnya merupakan daerah rawan banjir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juni 2021  |  10:43 WIB
Aktivitas warga Kecamatan Cikarang Timur, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat usai dilanda banjir pada Bulan Februari 2021. - Antara\r\n\r\n
Aktivitas warga Kecamatan Cikarang Timur, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat usai dilanda banjir pada Bulan Februari 2021. - Antara\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, CIKARANG - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat mencatat 21 dari total 23 kecamatan di daerah itu masuk kategori wilayah rawan banjir.

"Warga terus waspada terlebih hujan dengan intensitas tinggi masih terus mengguyur sejumlah wilayah dalam sepekan terakhir," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bekasi Muhammad Said di Cikarang, Jumat (4/6/2021).

Said mengakui, saat ini hanya ada dua kecamatan di wilayahnya, yakni Kecamatan Bojongmangu dan Cibarusah yang berada di tingkat kerawanan banjir rendah, sementara selebihnya merupakan daerah rawan banjir.

Dia menyebut, meski tingkat kerawanan banjirnya rendah bukan berarti kedua daerah itu bebas bencana.

Bojongmangu merupakan daerah dataran tinggi, sehingga rawan terjadi longsor sedangkan Cibarusah hampir setiap tahunnya dilanda bencana kekeringan, karena sulit menemukan mata air.

Said mengimbau warga tidak lagi terpaku pada musim hujan maupun kemarau, sebab pada masa peralihan iklim dan cuaca, hujan bisa turun setiap saat.

"Biasanya Mei-Juni itu dihadapkan musim kemarau, tapi masalahnya sekarang beberapa kali pada hari terakhir ini masih turun hujan. Kami imbau warga tidak lagi terpaku rutinitas tahunan, bulan ini kemarau, bulan ini hujan. Saat ini kita harus siap dengan kondisi yang ada," katanya.

Hujan lebat yang turun sejak beberapa hari terakhir mengakibatkan banjir di dua titik yakni Kali Ulu Cikarang Utara dan Kedungwaringin, meski tidak sampai menggenangi rumah warga.

Dia menyatakan, bukan tidak mungkin jika hujan dengan intensitas tinggi terus mengguyur, banjir besar kembali akan merendam Kabupaten Bekasi.

"Untuk itu, karena ada perubahan cuaca dan iklim, kita semua harus waspada. Kemarin di Kali Ulu dan Kedungwaringin sudah sampai satu lutut, beruntung banjir menggenang sesaat, setelah itu surut lagi," ucapnya.

Said mengungkapkan, banjir besar yang terjadi awal tahun lalu telah membuat jumlah wilayah rawan bencana di Kabupaten Bekasi meningkat dari semula 20 kini menjadi 21 kecamatan.

Praktis, hanya dua kecamatan dengan tingkat kerawanan rendah.

"Memang ada peningkatan daerah rawan, jadi total ada 21 dari 23 kecamatan di Kabupaten Bekasi dengan total 157 titik," ucap dia.

Seperti diketahui, pada Februari-Maret 2021 banjir besar melanda Kabupaten Bekasi dengan tinggi muka air mencapai lebih dari dua meter.

Terparah terjadi di Kecamatan Pebayuran lantaran tanggul di hilir Citarum jebol, sehingga merendam ribuan rumah warga hingga menyebabkan puluhan ribu warga juga terpaksa mengungsi.

Pemerintah daerah saat ini menyiapkan penambahan delapan desa tanggap bencana (Destana) untuk meminimalisir dampak bencana termasuk bencana banjir.

"Sejak 2017, Kabupaten Bekasi telah membentuk 14 kelurahan dan desa tanggap bencana. Tahun ini akan ditambah delapan lagi desa tanggap bencana dengan harapan mampu meminimalisir dampak bencana," kata Said.

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir pemkab bekasi

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top