Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DKI Gagal Penuhi Target PTM Terbatas, Ini Penyebabnya

Betercapainya target tersebut disebabkan oleh beberapa hal, di antaranya ada sebagian sekolah sedang mengikuti pelatihan dan menunda pelaksanaan meskipun sudah mengisi penilaian.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 29 Oktober 2021  |  15:17 WIB
Tangkapan layar Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyegel kantor PT. SBK karena melanggar ketentuan kerja dari rumah atau work from home (WFH) 100 persen selama Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @arizapatria
Tangkapan layar Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyegel kantor PT. SBK karena melanggar ketentuan kerja dari rumah atau work from home (WFH) 100 persen selama Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @arizapatria

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta gagal mencapai target pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT). Sebelumnya, Pemprov DKI menargetkan 10.000 sekolah akan menjalani PTMT.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut belum tercapainya target tersebut disebabkan oleh beberapa hal, di antaranya ada sebagian sekolah sedang mengikuti pelatihan dan menunda pelaksanaan meskipun sudah mengisi penilaian.

Perlu diketahui, saat ini terdapat 142 sekolah yang dinyatakan belum siap untuk melaksanakan PTMT. Adapun, sebanyak 2.908 sekolah sedang mengulang untuk pelatihan.

"Sebanyak 142 sekolah dinyatakan belum siap untuk melaksanakan PTMT. Adapun, sebanyak 2.908 sekolah sedang melakukan remedial untuk pelatihan," ujar Riza kepada wartawan, Jumat (29/10/2021).

Riza menjelaskan sekolah yang bisa melaksanakan PTMT mesti melalui penilaian terkait dengan kesiapan pelaksanaan PTMT dan belajar dari rumah (BDR), serta mengikuti pelatihan.

Ke depannya, Riza menargetkan jumlah sekolah yang secara keseluruhan menyelenggarakan PTMT tersebut sebanyak 3.050. Rencananya, hal itu akan dilaksanakan pada 8 November 2021.

Adapun, Kepala Sub-Bagian Dinas Pendidikan (Kasubbag Disdik) DKI Jakarta Taga Radja sebelumnya mengatakan sebanyak 7.614 sekolah di Ibu Kota untuk menyelenggarakan PTMT terbatas.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dki jakarta pembelajaran tatap muka
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top