Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DEMO BBM: Bubarkan Massa, Polisi Tembakan Gas Air Mata

BISNIS.COM, JAKARTA--Petugas kepolisian melepaskan tembakan senjata gas air mata guna membubarkan pendemo yang masih bertahan di depan Gerbang Gedung DPR/MPR RI, Jakarta Pusat.Dilaporkan di lokasi kejadian, Senin (17/6) malam petugas berusaha membubarkan
Ismail Fahmi
Ismail Fahmi - Bisnis.com 17 Juni 2013  |  21:00 WIB

BISNIS.COM, JAKARTA--Petugas kepolisian melepaskan tembakan senjata gas air mata guna membubarkan pendemo yang masih bertahan di depan Gerbang Gedung DPR/MPR RI, Jakarta Pusat.

Dilaporkan di lokasi kejadian, Senin (17/6) malam petugas berusaha membubarkan konsentrasi massa dari unsur Konsolidasi Mahasiswa Indonesia daan buruh yang menolak rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.

Petugas kepolisian juga mengerahkan kendaraan taktis atau "Watercannon" dan Barraacuda, guna membubarkan massa pendemo.

Akibat tindakan membubarkan paksa tersebut, massa mahasiswa maupun buruh berlarian menuju arah Jalan Slipi.

Sebelum membubarkan paksa, Kepala Polsek Metro Tanah Abang, Ajun Komisaris Besar Syaifullah telah menyampaikan imbauan agar massa pendemo membubarkan aksinya.

Namun, massa pengunjuk rasa tetap bertahan melakukan orasi seraya membobol gerbang pintu DPR RI, bahkan melempar botol yang diduga berisi bahan bakar minyak, serta batu ke arah petugas.

Alasan petugas kepolisian membubakan paksa pendemo, karena waktu menyampaikan pendapat di muka umum telah melebihi batas ketentuan hingga pukul 18.00 WIB.

Selain itu, massa dari unsur mahasiswa telah bertindak anarkis dengan melempar molotov dan batu ke arah petugas kepolisian, sehingga situasi memanas.

Petugas kepolisian juga menutup jalur arteri Jalan Gatot Subroto menuju Slipi maupun sebaliknya dan Jalan Tol Dalam Kota arah Semanggi arah Slipi, serta sebaliknya. (Antara)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polda metro jaya gas air mata demo bbm
Editor : Ismail Fahmi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top