Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PENYADAPAN JOKOWI: Ini Penjelasan Polisi

Hingga saat ini polisi belum menerima laporan dari Gubernur DKI Joko Widodo terkait penemuan alat sadap di rumah dinasnya.
Nadya Kurnia
Nadya Kurnia - Bisnis.com 21 Februari 2014  |  15:20 WIB
Jokowi - Antara/Herka Yanis Pangaribowo
Jokowi - Antara/Herka Yanis Pangaribowo

Bisnis.com, JAKARTA – Heboh terjadinya penyadapan di rumah dinas Gubernur DKI Joko Widodo alias Jokowi ternyata belum dilaporkan ke polisi.

Kepala Bagian Penerangan Umum Kombes Pol Agus Rianto mengatakan hingga saat ini pihaknya belum menerima laporan dari Gubernur DKI Joko Widodo terkait penemuan alat sadap di rumah dinasnya.

"Saya sudah berkoordinasi dengan Polda Metro Jaya, sampai saat ini belum ada laporan terkait informasi tersebut," jelas Agus saat ditemui di Mabes Polri, Jakarta, Jum'at (21/2/2014)

Menurut Agus, apabila Gubernur DKI merasa perlu melaporkan dugaan penyadapan untuk ditindak lebih lanjut, Polisi pasti akan menerima laporan tersebut.

Sebelumnya, kabar mengenai dugaan ditemukannya tiga alat penyadap yang dipasang di rumah dinas Jokowi telah mencuat beberapa waktu lalu.

Pengungkapan penemuan ini disampaikan Sekjen PDI Perjuangan Tjahjo Kumolo.

Ketiga alat sadap tersebut dipasang di kamar tidur, ruang makan, dan ruang tamu pribadi.

Rupanya alat penyadap telah dipasang oleh pelaku yang dideteksi berstatus WNI dan WNA sejak Desember 2013.

Hingga saat ini, belum dilakukan tindak lanjut oleh aparat negara untuk menemukan pelaku pemasangan alat sadap di rumah dinas Gubernur DKI tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jokowi penyadapan Jokowi
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top