Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Digugat di Pengadilan, Pemprov DKI Klaim Tak Lalai Soal Polusi Udara

Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih mengatakan pihaknya masih mempelajari gugatan Koalisi Warga yang menggugat soal polusi udara di DKI Jakarta.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 01 Agustus 2019  |  18:29 WIB
Suasana gedung-gedung bertingkat yang diselimuti asap polusi di Jakarta, Senin (29/7/2019). Berdasarkan data situs penyedia peta polusi daring harian kota-kota besar di dunia AirVisual, menempatkan Jakarta pada urutan pertama kota terpolusi sedunia pada Senin (29/7) pagi dengan kualitas udara mencapai 183 atau dalam kategori tidak sehat. - Antara
Suasana gedung-gedung bertingkat yang diselimuti asap polusi di Jakarta, Senin (29/7/2019). Berdasarkan data situs penyedia peta polusi daring harian kota-kota besar di dunia AirVisual, menempatkan Jakarta pada urutan pertama kota terpolusi sedunia pada Senin (29/7) pagi dengan kualitas udara mencapai 183 atau dalam kategori tidak sehat. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA--Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih mengatakan pihaknya masih mempelajari gugatan Koalisi Warga yang menggugat soal polusi udara di DKI Jakarta.

Koalisi tersebut menilai pemerintah pusat dan Pemprov DKI lalai dalam menyediakan udara bersih bagi masyarakat.

"Ya, nanti kalau sudah masuk persidangan [hasilnya] diteliti apakah kita lalai atau tidak. Tetapi sebetulnya banyak usaha yang sudah dilakukan oleh Pemprov DKI," ujar Andono di Balai Kota DKI, Kamis (1/8/2019).

Andono mengatakan salah satu langkah yang dilakukan yakni terkait pengukuran kualitas udara. Saat ini masih sedikit sekali pemerintah daerah yang membangun dan bisa memantau pergerakan polusi udara dengan sangat memadai.

Selain itu, Andono mengatakan Pemprov DKI memiliki seri data dari waktu ke warktu (time series data) yang bisa dibandingkan. Bahkan, dengan startup luar negeri seperti Air Visual.

"Artinya itu menunjukan kita tidak lalai. Aturan-aturan sudah ada semua kok," imbuh Andono.

Sidang perdana terkait buruknya polusi udara Jakarta di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat digelar Kamis (1/8/2019) sekitar pukul 11.37 WIB.

Sejumlah penggugat yang menamakan dirinya Koalisi Inisiatif Bersihkan Udara Koalisi Semesta (Koalisi Ibukota), kompak mengenakan kaos merah bertuliskan 'Jakarta vs Polusi Udara'.

Melalui sidang perdana dan gugatan ini, Koalisi Ibukota menuntut agar para tergugat melakukan serangkaian kebijakan untuk memenuhi hak atas udara bersih bagi Para Penggugat dan 10 juta warga Jakarta lainnya.

Para tergugat ini di antaranya Presiden Joko Widodo, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Menteri Kesehatan Nila Moeloek, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, serta Gubernur Banten Wahidin Halim.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polusi jakarta
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top