Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PSI Ungkap Kejanggalan APBD DKI, Anies Ogah Jadikan Panggung

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan sudah mereview usulan-usulan dengan nilai janggal dalam rancangan APBD DKI Jakarta 2020 yang dikemukakan Anggota DPRD DKI asal Fraksi PSI, William Aditya Sarana.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 31 Oktober 2019  |  11:49 WIB
Ketua Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Jakarta Idris Ahmad dan anggota Fraksi PSI Jakarta William A. Sarana melakukan konferensi pers terkait temuan anggaran siluman di Kebijakan Umum APBD Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUAPPAS) 2020 di kantor Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta, Jakarta, Rabu (30/10/2019). - Bisnis/Feni Freycinetia Fitriani
Ketua Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Jakarta Idris Ahmad dan anggota Fraksi PSI Jakarta William A. Sarana melakukan konferensi pers terkait temuan anggaran siluman di Kebijakan Umum APBD Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUAPPAS) 2020 di kantor Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta, Jakarta, Rabu (30/10/2019). - Bisnis/Feni Freycinetia Fitriani

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan sudah mereview usulan-usulan dengan nilai janggal dalam rancangan APBD DKI Jakarta 2020 yang dikemukakan Anggota DPRD DKI asal Fraksi PSI, William Aditya Sarana.

Bahkan, kata Anies, sebelum PSI mengungkap anggaran-anggaran janggal tersebut, dia sudah memanggil anak buahnya untuk diperbaiki.

"Sebelum mereka ngomong saya sudah bicara, tapi saya tidak jadikan itu panggung," ujar Anies saat ditemui di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu (30/10/2019).

Anies menyatakan sudah memanggil dinas terkait prihal temuan anggaran janggal tersebut. Namun, dia menyatakan memilih untuk memperbaiki sistem dari pada mengumbar ke luar.

"Saya panggil satu-satu saya review tapi tidak saya umumkan. Saya memilih untuk memperbaiki sistem," ujarnya.

Anies mengatakan permasalahan salah input dengan anggaran yang janggal tersebut sudah terjadi dari tahun ke tahun. Hal ini kata dia, karena saat ini sistem e-budgeting milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta masih mengandalkan manual saat pemasukan hingga verifikasi data.

Dengan banyaknya data yang masuk, menurut Anies, potensi untuk adanya kesalahan pun besar. Karena itu, dia mengusulkan pembangunan sistem yang lebih canggih yang bisa meminimalisir kesalahan manusia.

Anggaran janggal DKI Jakarta diungkap oleh William Aditya Sarana melalui cuitannya. Dia menyoroti anggaran Dinas Pendidikan DKI Jakarta untuk pembelian lem aibon hingga Rp 82,8 miliar.

Selain itu ada juga soal anggaran pembelian ballpoint yang bernilai Rp 124 miliar hingga pembelian komputer, server dan perangkat penyimpanan data pintar (smart storage).

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anies baswedan apbd dki partai solidaritas indonesia

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top