Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Demo Tolak RUU Cipta Kerja di DPR, Transjakarta Setop dan Alihkan Rute

Hari ini, sejumlah elemen masyarakat mulai dari buruh, organisasi masyarakat, hingga mahasiswa melakukan aksi di depan Gedung DPR/MPR RI.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Juli 2020  |  14:00 WIB
Penumpang antre untuk menaiki bus listrik Transjakarta di Terminal Blok M, Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Penumpang antre untuk menaiki bus listrik Transjakarta di Terminal Blok M, Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Penyedia layanan transportasi massal Transjakarta, menyetop sementara layanan operasional rute 1B Stasiun Palmerah-Tosari, karena tertutupnya arus lalu lintas oleh aksi massa di sekitar kawasan Gedung DPR/MPR RI.

"Selain itu, rute Koridor 9 Pinang Ranti-Pluit dialihkan," kata Kepala Divisi Sektretaris Perusahaan dan Humas TransJakarta Nadia Disposanjoyo dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Kamis (16/7/2020).

Sementara, lanjut Nadia, untuk layanan di koridor 9 rute Pinang Ranti-Pluit dialihkan sementara untuk arah Pluit, dan tidak melewati Halte Senayan JCC dan Halte Slipi Petamburan.

Hari ini, sejumlah elemen masyarakat mulai dari buruh, organisasi masyarakat, hingga mahasiswa melakukan aksi di depan Gedung DPR/MPR RI.

Aksi itu dilakukan untuk menolak rancangan-rancangan Undang-Undang yang dibahas di dalam DPR/MPR RI seperti RUU Omnibus Law dan RUU Haluan Ideologi Pancasila.

Layanan Transjakarta akan kembali beroperasi saat arus lalu lintas sudah kembali normal dan dapat dilalui oleh kendaraan.

"Layanan TransJakarta akan kembali melayani pelanggan setelah arus lalu lintas dapat dilalui kembali oleh armada," kata Nadia.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo menyebutkan pihaknya telah menyiapkan rekayasa lalu lintas di seputar Gedung DPR/MPR RI sebagai imbas aksi itu.

"Kami merencanakan beberapa rekayasa lalu lintas, ketika nanti sudah ada massa pengunjuk rasa yang menutup jalan. Arus lalu lintas di arah Semanggi yang menuju ke DPR/MPR RI itu akan dibelokkan ke kiri di bawah jembatan layang ke arah pintu 10 (GBK) maupun ke depan Hotel Mulia," ujar Sambodo.

Lebih lanjut, Sambodo menyebutkan pengalihan arus lalu lintas lainnya dilakukan di pertigaan depan Halte Mulia, kendaraan akan diarah ke kanan menuju Lapangan Tembak atau ke arah pintu belakang DPR/MPR RI.

"Dari situ lurus terus sampai ke lampu lalu lintas Palmerah. Baru nanti kendaraan di situ baru bisa ke kanan untuk menuju ke Slipi atau ke kiri menuju Permata Hijau atau pun Arteri Pondok Indah," kata Sambodo.

Kebijakan lawan arus (contraflow) juga akan diberlakukan di Stasiun Palmerah karena adanya massa aksi menuju di Gedung Manggala Wanabhakti.


"'Contraflow' di seputar Stasiun Palmerah, sehingga nanti arus dari arah Pejompongan itu akan kita bagi dua di depan Stasiun Palmerah," ujar Sambodo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr demo transjakarta

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top