Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Covid-19 Jakarta Salip Singapura dan 3 Negara Ini

Berdasarkan data Minggu (20/9/2020) tercatat total kasus kumulatif di DKI Jakarta sebanyak 61.966 setelah mendapat tambahan 1.138 kasus baru.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 20 September 2020  |  17:18 WIB
Sejumlah orang berjalan di Marina Bay Singapura pada 12 Februari 2020, ketika wabah corona mulai menyergap negara pulau itu. - Bloomberg
Sejumlah orang berjalan di Marina Bay Singapura pada 12 Februari 2020, ketika wabah corona mulai menyergap negara pulau itu. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Total kasus Covid-19 di DKI Jakarta per Minggu (20/9/2020) resmi menyalip jumlah kasus di Singapura dan beberapa negara lainnya di Asia seperti Korea Selatan, Malaysia, dan Thailand.

Berdasarkan data Minggu (20/9/2020) tercatat total kasus kumulatif di DKI Jakarta sebanyak 61.966 setelah mendapat tambahan 1.138 kasus baru.

Sementara, total pasien sembuh sebanyak 48.247 setelah mendapat tambahan 1.071 orang. Sedangkan total kasus meninggal sebanyak 1.541 setelah pasien yang meninggal dunia bertambah 14 orang.

Sedangkan, berdasarkan data worldometer.info, di Singapura pada hari yang sama tercatat mendapat tambahan 18 kasus baru dengan kumulatif sebanyak 57.576 kasus.

Total yang sembuh sebanyak 57/142 orang atau bertambah 407 orang, dan total yang meninggal hanya 27 orang.

Meskipun demikian, perbandingan ini memang tidak imbang, lantaran secara jumlah penduduk DKI Jakarta tercatat sebanyak 10,6 juta jiwa, sedangkan Singapura hanya 5,8 juta jiwa.

Selain itu, jumlah tes di DKI Jakarta juga jumlahnya jauh dari Singapura. Singapura tercatat sudah melakukan tes sebanyak 426.259 per sejuta populasi. Sementara DKI Jakarta hanya sekitar 75.666 per sejuta populasi.

Dengan demikian, jumlah tes di Singapura per sejuta penduduk bahkan lebih tinggi 5 kali lipat dibandingkan dengan DKI Jakarta, padahal jumlah penduduknya setengah dari DKI Jakarta.

Kemakmuran Singapura sebagai negara, pendapatan per kapita, serta faktor perekonomian secara umum membuat negara tersebut bisa melakukan lebih banyak tes dan melakukan pencegahan lebih dini seperti melakukan lockdown. Selain itu, kesadaran masyarakat di Negeri Singa pun lebih tinggi.

“Kami menilai sebetulnya sistem kesehatan di DKI Jakarta tidak lebih buruk dari Singapura. Namun, ada perbedaan dari sisi penanganan wabah akibat timpangnya sistem kebijakan dan social capital yang saling terkait dalam konteks menghadapi wabah,” tulis Muhammad Kamil, Inisiator Instagram @pandemictalks, Minggu (20/9/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dki jakarta covid-19
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top