Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir Jakarta, Waspada Klaster Covid-19 di Posko Pengungsi! 

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) meminta Pemprov DKI melakukan pengawasan ketat dan memastikan protokol kesehatan Covid-19,khususnya posko pengungsian banjir.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  16:59 WIB
Banjir merendam rumah penduduk di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (19/2/2021). Banjir terjadi akibat luapan Sungai Ciliwung. - Antara
Banjir merendam rumah penduduk di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (19/2/2021). Banjir terjadi akibat luapan Sungai Ciliwung. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Banjir melanda beberapa wilayah di DKI Jakarta sejak Jumat pagi (19/2/2021). Air banjir menggenangi perumahan hingga kampung lantaran derasnya curah hujan yang mengguyur Ibu Kota sejak dini hari.

Berdasarkan aplikasi Jakarta Kini (JAKI) setidaknya terdapat 13 RW yang tersebar di Jakarta Timur, Jakarta Selatan, Jakarta Utara, dan Jakarta Barat yang terendam banjir.

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) meminta Pemprov DKI Jakarta melakukan pengawasan ketat dan memastikan protokol kesehatan tetap dijalankan, baik di posko pengungsian banjir maupun tempat pengungsian informal.

“Siagakan pos pengungsi yang mematuhi protokol kesehatan dengan sepenuhnya. Pengungsi menghadapi beban ganda, banjir dan resiko terpapar Covid-19 selama di pengungsian,” kata Anggota Komisi A DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PSI August Hamonangan dalam keterangan resmi, Jumat (19/2/2021).

Seperti diketahui, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta berencana memisahkan tenda pengungsi umum, tenda kelompok rentan (ibu hamil dan lansia), serta tenda suspek Covid-19.

Namun, dia mengatakan pada saat melakukan kunjungan lapangan di Posko pengungsian Manggarai, Kebon Baru tidak ditemukan pemisahan dan pendaftaran pengungsi dilakukan berdasarkan data Kepala Keluarga (KK).

“Kami memantau langsung ke posko pengungsian di Jatinegara, Bukit Duri, Manggarai, dan Kebon Baru. Terlihat fasilitas penunjang protokol kesehatan masih sangat minim. Belum ada akses sanitasi seperti air, toilet bersih, sabun, hand sanitizer, serta masker kain untuk pengungsi,” imbuhnya.

August menambahkan dengan adanya penerapan protokol kesehatan dan aturan jaga jarak, otomatis jumlah posko pengungsian harus diperbanyak. Pasalnya, satu posko hanya bisa menampung beberapa keluarga.

“Ruangan juga harus disemprot disinfektan secara berkala. Tidak hanya di posko pengungsian, Pemprov DKI harus membantu ke rumah warga gratis saat air surut bagi warga yang rumahnya terendam banjir,” jelasnya.

Segala upaya ini, lanjutnya, perlu dilakukan untuk mencegah terjadinya klaster penyebaran infeksi di posko banjir.

Pasalnya, dia mengatakan warga yang masih tinggal di rumahnya juga perlu diperhatikan.

"Jangan sampai, penyebaran COVID-19 meningkat akibat klaster posko banjir,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir Banjir Jakarta Banjir Jakarta Anies Baswedan partai solidaritas indonesia
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top