Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Epidemiolog Pertanyakan Rencana DKI Jakarta Buka Tempat Hiburan

Pembukaan tempat karaoke atau tempat hiburan dalam ruangan dinilai memerlukan perlakuan yang berbeda dari tempat hiburan luar ruangan.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 16 Maret 2021  |  15:44 WIB
Petugas Kecamatan Cilandak mendatangi tempat hiburan Karaoke Reef yang kedapatan melanggar Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi Fase I. Tempat karaoke ini dikenai sanksi denda sebesar Rp25 juta, Rabu (8/7/2020). - Antara
Petugas Kecamatan Cilandak mendatangi tempat hiburan Karaoke Reef yang kedapatan melanggar Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi Fase I. Tempat karaoke ini dikenai sanksi denda sebesar Rp25 juta, Rabu (8/7/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Epidemiolog dari Griffith University Dicky Budiman menilai negatif langkah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang tengah berencana membuka kembali tempat karaoke di Ibu Kota.

Menurut Dicky, rencana itu terlalu gegabah di tengah kemunculan varian baru Covid-19, B117 asal Inggris. Menurut dia, adanya mutasi Covid-19 itu menunjukkan adanya epidemi baru di tengah pandemi. Artinya, belum tentu peralatan pemeriksaan ataupun vaksin efektif untuk mengenali karakteristik mutasi virus tersebut.

“Pelonggaran ini akan menjadi masalah yang sangat serius, kita akan mengalami lonjakan kasus, terutama kasus kematian,” kata Dicky melalui pesan suara, Kamis (16/3/2021).

Dicky menggarisbawahi pembukaan tempat karaoke atau tempat hiburan dalam ruangan itu memerlukan perlakuan yang berbeda dari tempat hiburan luar ruangan. Dengan demikian, dia meminta, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk tidak tergesa-gesa dalam membuat keputusan.

“Tunggulah sampai kita memiliki data yang memadai dari pembukaan tempat yang sifatnya outdoor, karena tidak bisa generalisasi yang namanya protokol kesehatan itu kan harus spesifik,” tuturnya.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan masih mempelajari rencana pembukaan kembali tempat karaoke di Ibu Kota.

"Ke depan memang sedang dipertimbangkan, dibahas, masukan dari pemerintah pusat yang sudah akan memulai meningkatkan pariwisata Indonesia dan tentu juga Jakarta secara bertahap membuka tempat wisata dan unit kegiatan usaha lain terkait pariwisata, termasuk karaoke," kata Ahmad Riza Patria di Jakarta, Senin (15/3/2021).

Riza Patria mengatakan bahwa Pemprov DKI dalam dua minggu terakhir telah membuka secara bertahap tempat-tempat rekreasi seperti Ragunan, dan juga museum.

Dia mengatakan bahwa Pemprov DKI Jakarta selalu mengajak para ahli dan juga masyarakat untuk berdialog terkait rencana pembukaan tempat-tempat wisata dan hiburan di masa pandemi ini.

"Kita masih ada waktu untuk terus mempelajari, meneliti, mendata bersama epidemiolog dan para ahli, tentu juga dari asosiasi dan masyarakat sendiri. Kita bahas dan mencari apa yang terbaik apakah dimungkinkan ke depan dengan menambah unit lain yang di buka," ujar Riza Patria.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dki jakarta Pemprov DKI Covid-19 PPKM
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top