Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bunga Hingga 6,19 Persen, Anies Tetap Ajukan Pinjaman PEN 2021 Sebesar Rp4,6 Triliun

Total pinjaman PEN yang sudah disalurkan kepada Pemerintah DKI Jakarta sebesar RP5,7 triliun pada tahun 2020.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 14 April 2021  |  19:36 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengunjungi Pintu Air Manggarai, Jakarta Pusat, Minggu (21/2/2021). - Bisnis/Nyoman Ary Wahyudi
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengunjungi Pintu Air Manggarai, Jakarta Pusat, Minggu (21/2/2021). - Bisnis/Nyoman Ary Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Astera Primanto Bhakti menerangkan pinjaman PEN Daerah untuk tahun 2021 bakal dikenakan bunga sebesar 5,3 hingga 6,19 persen.

Kebijakan itu disampaikan Astera menanggapi permohonan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait pinjaman PEN DKI Jakarta sebesar RP4,6 pada tahun 2021.

Adapun, tingkat bunga dari pinjaman PEN itu tergantung pada masa tenor pinjaman.

“Karena kita sharingnya dengan Bank Indonesia hanya untuk tahun 2020, jadi untuk tahun 2021 ini akan ada tingkat bunga sekitar 5,3 hingga 6,19 persen tergantung dari pada tenornya, sehingga ini juga kita sampaikan kepada seluruh daerah lain,” kata Astera dalam Musrenbang DKI secara daring, Rabu (14/4/2021).

Ihwal permohonan Anies itu, Astera menambahkan ruang anggaran alokasi PEN daerah tahun 2021 relatif kecil ketimbang tahun sebelumnya.

“Usulan [DKI] untuk tahun 2021 ini ada sekitar RP4,6 triliun, namun kita sedang menghitung pak gubernur karena space anggarannya terus terang tidak sebesar dari tahun sebelumnya,” kata Astera dalam Musrenbang DKI secara daring, Rabu (14/4/2021).

Berdasarkan data Kemenkeu, total pinjaman PEN yang sudah disalurkan kepada Pemerintah DKI Jakarta sebesar RP5,7 triliun pada tahun 2020. Rinciannya, pinjaman pertama disalurkan sebesar Rp2,6 triliun dan sisanya Rp3,1 triliun pada tahap kedua.

Tenor pinjaman PEN DKI Jakarta selama 8 tahun dengan masa tenggang 24 bulan. Dari laporan Kemenkeu, pinjman PEN DKI tahun 2021 bakal digunakan untuk membiayai kegiatan peningkatan infrastruktur pengelolaan sampah, pariwisata, kebudayaan dan olahraga.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pemprov DKI Anies Baswedan
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top