Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terdampak Pandemi Covid-19, MRT Jakarta Rugi Rp69 Miliar

Proyeksi keuntungan MRT Jakarta rontok lantaran pandemi Covid-19, alhasil tahun lalu mereka membukukan kerugian hingga Rp69 miliar.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  20:37 WIB
Kereta Moda Raya Terpadu (MRT) melintas di Jakarta, Minggu (18/8/2019). Bisnis - Arief Hermawan P
Kereta Moda Raya Terpadu (MRT) melintas di Jakarta, Minggu (18/8/2019). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Pandemi Covid-19 berdampak pada kinerja keuangan PT Moda Raya Terpadu atau MRT Jakarta. Laporan keuangan MRT Jakarta pada tahun 2020 mencatat perusahaan membukukan kerugian hingga Rp69 miliar.

Padahal tahun sebelumnya perusahaan milik Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta itu berhasil mencetak laba senilai Rp144,3 miliar.

Proyeksi keuntungan pada tahun kedua operasi justru tidak terpenuhi lantaran adanya pandemi Covid-19. Berkaca pada tahun 2019, rerata penumpang harian MRT Jakarta sudah tercatat sebanyak 95 ribu pelanggan. 

Hanya saja, proyeksi itu rontok lantaran pandemi Covid-19. Belakangan, MRT Jakarta membukukan kerugian hingga Rp69 miliar di tahun 2020. 

“Bulan-bulan awal pandemi bisa hanya 5 ribu penumpang, berkurang hampir 90 persen. Belakangan, kita bisa memperbaiki sekarang sudah mencapai 20 hingga 30 ribu penumpang per hari saat ini,” kata Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta Ahmad Pratomo, Kamis (6/5/2021).

Kendati demikian, dia memastikan, pihaknya tidak memengaruhi secara operasional. Artinya, tidak ada pemotongan jumlah karyawan dan pemangkasan lain akibat kerugian tersebut. \

“Karena kita masih bisa memelihara arus kas dalam kondisi yang sehat,” tuturnya. 

Berdasarkan akumulasi kerugian itu, MRT Jakarta masih belum dapat menyetor dividen bagi pemilik saham perusahaan, salah satunya Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Di sisi lain, laporan keuangan MRT Jakarta juga mengungkap bahwa perseroan mencatatkan akumulasi rugi sebesar Rp415,8 miliar sejak tahun 2008 hingga 2020. 

Pratomo menuturkan akumulasi kerugian hingga Rp415 miliar itu hal yang wajar. Lantaran, MRT Jakarta baru beroperasi secara komersial pada April 2019. Saat itu, Tomo menggarisbawahi, MRT Jakarta langsung membukukan keuntungan yang relatif tinggi sebesar Rp143,3 miliar.

“Dari tahun 2008 sampai sebelum beroperasi itu kan posisinya karena kita belum beroperasi belum ada revenue, yang ada hanya beban operasional jadi wajar secara laporan keuangan perusahaan akan rugi,” kata Tomo.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mrt dki jakarta Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top