Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Respons Istana Soal PJ Gubernur DKI Pengganti Anies Baswedan

Istana belum memberikan respons terkait beredarnya nama-nama calon Pejabat Gubernur DKI Jakarta pengganti Anies Baswedan.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 26 Mei 2022  |  10:26 WIB
Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin (tengah) melaporkan dua orang ke Polda Metro Jaya atas dugaan tindak pidana pencemaran nama baik ke Polda Metro Jaya, Kamis (3/12/2020). - Antara\r\n
Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin (tengah) melaporkan dua orang ke Polda Metro Jaya atas dugaan tindak pidana pencemaran nama baik ke Polda Metro Jaya, Kamis (3/12/2020). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA- Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Ali Mochtar Ngabalin mengatakan bahwa Istana belum merespons soal calon Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta pengganti Anies Baswedan.

"Belum ada informasi dari Istana soal ini, coba cek ke Depdagri (Departemen Dalam Negeri)," kata Ngabalin kepada Bisnis, Kamis (26/5/2022).

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), sesuai undang-undang, nantinya akan mengusulkan nama-nama Pj Gubernur kepada Presiden. Kemudian, Kemendagri akan melakukan penyaringan dan melaporkan kepada Presiden sebelum dilakukan sidang.

Kemendagri juga menerima masukan dan saran untuk melantik Pj Gubernur. Adapun menurut Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, kriterianya merupakan merupakan pejabat pimpinan tinggi madya atau eselon satu.

Perlu diketahui, Pj Gubernur ini merupakan pejabat yang akan menggantikan tugas dari Gubernur yang masa jabatannya akan habis.

Menurut Tito, jika masa jabatan dari Pj Gubernur adalah satu tahun, namun bisa diperpanjang sesuai ketentuan serta bisa digantikan dengan orang lain atau dengan Pj Gubernur yang sama.

Sebelumnya, Wakil Ketua DPRD DKI dari Partai Amanat Nasional (PAN) Zita Anjani juga sempat membocorkan tiga nama pejabat gubernur pengganti Anies Baswedan.

Ketiga nama tesebut yakni Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono, Sekda DKI Marullah Matali, dan Deputi IV Kantor Staf Presiden Juri Ardiantoro.

“Kalau melihat dari tiga nama yang diusulkan, semuanya bagus. Pak Heru Budi bagus, pernah jadi eksekutif Ibu Kota, tentu paham dengan psikologis Jakarta. Pak Marullah bagus, Sekda saat ini. Begitu pun dengan Pak Juri Ardiantoro,” kata Zita beberapa waktu lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Anies Baswedan gubernur dki
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top