Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK Periksa Anies, Bambang Widjojanto: Poltisasi dan Pemufakatan Jahat? 

Bambang Widjojanto mempertanyakan adakah politisasi dan pemufakatan jahat dalam pemanggilan Anies Baswedan ke KPK hari ini.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 07 September 2022  |  13:35 WIB
KPK Periksa Anies, Bambang Widjojanto: Poltisasi dan Pemufakatan Jahat? 
Eks Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto berangkat ke Mabes Polri dari Gedung KPK, Jakarta, Selasa (3/2/2015). - Antara/Sigid Kurniawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Wakil Ketua omisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bambang Widjojanto (BW) turut mengomentari pemanggilan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait kasus Formula E Jakarta. Dia mempertanyakan adakah politisasi dan pemufakatan jahat dalam pemanggilan tersebut.

Dia menilai, bahwa gelaran mobil balap listrik tersebut sudah dipolitisasi sejak awal. Selain itu, menurutnya, tahun ini sudah mendekati tahun politik yakni Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

"Anggota parlemen PSI dan PDIP dari DPRD DKI Jakarta secara intensif, terus menerus, melakukan 'politicking dan provokasi' untuk mempolitisasi salah satu program strategis Pemprov DKI Jakarta [Formula E] yang ditujukan justru untuk kepentingan pemerintah dan warga Jakarta. Kendati program itu sudah disetujui oleh mayoritas anggota parlemen DKI Jakarta," kata BW dalam keterangannya, dikutip Rabu (7/9/2022).

Kendati demikian, dia menghormati kewenangan penyelidik KPK dalam pemanggilan Anies Baswedan. Menurutnya penyelidik memiliki otoritas untuk memanggil seseorang, termasuk Gubernur DKI Jakarta itu.

"Untuk didengar keterangannya guna memastikan, apakah ada kasus berkaitan atas 'hajatan' Internasional yang begitu sukses dan mendapatkan apresiasi yang luar biasa dari publik maupun dunia internasional [Formula E],"  imbuhnya.

BW juga mengapresiasi sikap Anies Baswedan yang telah merespons pemanggilan KPK dengan menghadiri undangan tersebut. Namun dia juga memiliki pertanyaan besar paska pemberian keterangan Anies Baswedan atas pemangilan KPK.

"Apakah pimpinan KPK akan tunduk pada hasil dan kesimpulan penyelidikan serta tidak mencari-cari alasan dan memaksakan kehendaknya untuk mentersangkakan Anies Baswedan?" katanya.

Dia pun berharap keterangan Anies Baswedan dapat memberikan penerangan terkait penyelidikan Formula E Jakarta. Dia juga berharap pemanggilan tersebut bukan merupakan  permufakatan jahat untuk menjadi Anies Baswedan tersangka.

"Semoga yang terbaik yang akan terjadi dan kita ditunjukkan suatu proses penegakan hukum yang autentik karena mengabdi pada kepentingan daulat hukum yang berpijak pada kepastian dan keadilan, bukan “brutalitas” penegakan hukum karena melakukan permufakatan jahat melalui kriminalisasi yang bersifat grand political corruption ditahun politik serta berbasis pada afiliasi dan kepentingan politik sesaat dan sesat," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Anies Baswedan Formula E Jakarta KPK
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top