Jokowi Akan Tindak Pegawai yang Catut Namanya

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo akan menindak tegas pegawai pemprov nakal yang meminta uang untuk mendatangkan dirinya dalam suatu acara.
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 06 November 2013  |  20:26 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo akan menindak tegas pegawai pemprov nakal yang meminta uang untuk mendatangkan dirinya dalam suatu acara.

"Akan saya tindak tegas jika benar ada pegawai DKI yang meminta uang kepada pihak yang mengundang saya," ujar Jokowi seperti dikutip Antara, Rabu (6/11/2013).

Rupanya Jokowi menanggapi kabar yang beredar mengenai permintaan sejumlah uang sebagai syarat untuk mendatangkan dirinya dalam suatu acara.

Menurut dia, untuk mengundangnya cukup mengirimkan undangan ke Sekretariat Balaikota dengan menerangkan maksud dan tujuan acara.

Kemudian, biro tersebut akan mengecek, memverifikasi undangan tersebut apakah sudah pernah dihadiri atau belum.

Meskipun diundang dalam suatu acara, ia mengatakan, belum tentu dihadiri olehnya karena ada 30 hingga 40 undangan setiap hari.

Kepala Biro Kepala Daerah dan Hubungan Luar Negeri DKI Jakarta Heru Budi Hartanto mengatakan dirinya ingin bertemu staf Yayasan Rumah Sakit Jakarta yang bernama Apit untuk meminta penjelasan.

Dia mengatakan untuk mengundang Gubernur DKI Jakarta itu mudah dengan mengirim undangan disertai maksud dan tujuan acara.

Selanjutnya, akan dilakukan pengecekan dan pencocokan dengan jadwal Gubernur.

Budi menegaskan dirinya ada di kantor hingga sore. Untuk acara ulang tahun ada mekanismenya.

Ketika disinggung mengenai oknum nakal yang meminta uang untuk mengundang Gubernur, Budi mengatakan jika benar itu pegawai DKI maka akan dipecat dengan tidak hormat.

"Jika benar itu staf Pemprov, besok juga saya pecat dan harus mempertanggungjawabkan perbuatannya," ujar dia.  (ra)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, pencemaran nama baik

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top