Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

MUTASI MASSAL: Ahok Silakan yang Tak Senang Demo Bersama FPI

Ribuan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemprov) DKI Jakarta pada bulan ini akan dirotasi besar-besaran.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 11 Desember 2014  |  17:34 WIB
MUTASI MASSAL: Ahok Silakan yang Tak Senang Demo Bersama FPI
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) - beritajakarta.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA— Ribuan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemprov) DKI Jakarta pada bulan ini akan dirotasi besar-besaran.

SIMAK: WAGUB DKI: Djarot Dilantik 18 Desember 2014

Kebijakan rotasi yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) bertujuan untuk memutus mata rantai pegawai yang kerap berkelakukan tak baik.

Namun, Ahok meyakini perombakan massal PNS DKI ini akan menimbulkan penolakan di kalangan PNS. Meskipun begitu, Ahok tidak akan mempersoalkan penolakan tersebut.

"Kalau ada PNS yang sakit hati enggak apa-apa, silakan bergabung demo saja bareng GMJ sama FPI. Kasihan tuh mereka kekurangan orang buat mendemo saya, mentok-mentok cuma sampai 2.000 orang yang ikut. Itu juga ambil orang dari luar kota," kata Ahok pada acara talkshow Strategi Tata Kelola Anggaran, di Balaikota, Kamis (11/12/2014).

Dikatakan, mutasi untuk eselon dua, tiga, dan empat pada akhir Desember ini untuk 6.000 jabatan di lingkungan Pemprov DKI. Menurutnya, pejabat yang dimutasi adalah mereka yang kinerjanya buruk.

”Siapa pun pejabat DKI yang terdampak perombakan adalah mereka yang memiliki kinerja kurang memuaskan atau buruk,” ujarnya.

PNS yang baik harus memiliki hati nurani jujur, dan itu bukan hanya memiliki otak cerdas. Ahok telah memiliki penilaian tersendiri dari indikator kinerja pejabat DKI selama tiga bulan. Bila kinerjanya tak baik, pejabat tersebut akan langsung distafkan.

"Saya harap nanti akan ada lapor melapor kepada saya. Kalau misalnya bapak ibu berkinerja baik dan merasa tidak senang saya pindah jabatkan, lapor saja ke saya, nanti saya analisis untuk kembali ke jabatan semula," ucapnya.  (Bisnis.com)

BACA JUGA:

KORUPSI TRANSJAKARTA: Seorang Lagi Tersangka Ditahan

Popok Pengaruhi Tumbuh Kembang Anak

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ahok

Sumber : Beritajakarta.com

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top