Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketiga Kalinya Sidang UMP Ditunda, Pengusaha Kecewa

Penetapan upah minimum provinsi (UMP) kembali ditunda untuk yang ketiga kalinya.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 24 Oktober 2016  |  14:49 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Penetapan upah minimum provinsi (UMP) kembali ditunda untuk yang ketiga kalinya.

Sidang Dewan Pengupahan Provinsi Jakarta yang  kembali dilaksanakan Senin (24/10/2016) di Balai Kota belum juga menemukan titik temu dari unsur pengusaha maupun unsur buruh pekerja terkait besaran UMP 

Anggota Dewan Pengupahan unsur pengusaha, Sarman Simanjorang mengaku sudah bertemu Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) bersama dengan unsur pekerja, dan Ahok masih mempertimbang yang diminta oleh unsur pekerja.

"Atas permintaan Unsur Serikat Pekerja karena faktor psikologi meminta agar penetapan besaran UMP 2017 ditunda lagi," kata Sarman di Balai Kota, Senin ( 24/10/2016).

Selanjutnya, dia mengatakan, sidang akan kembali digelar pada  Rabu  (26/10/2016). Pihaknya berharap hal tesebut merupakan sidang terakhir.

"Kami dari unsur pengusaha kecewa dengan penundaan ini, karena aturan dan formula sudah jelas penetapan hari ini dan besok tidak ada perubahan," jelasnya.

Dia mengatakan, unsur pengusaha tetap pada komitmen semula bahwa penetapan UMP mengacu pada PP No.78/2015 tentang Pengupahan. pasalnya dalam aturan tersebut formula yang sudah jelas,tegas dan tidak ada ruang kompromi dan negoisasi.

"Besaran angka sama seperti yang kami sampaikan minggu yang lalu naik sebesar 8,25% diangka 3.355.750,ini seratus persen sesuai dengan formula PP," tegasnya.

Dalam peraturan tersebut, lanjut Sarman, perhitungan besaran UMP yakni, UMP tahun berjalan ditambah dengan pertumbuhuhan ekonomi nasional sebesar 5.18% dan inflasi 3,7%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ump dki jakarta
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top