Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Antisipasi Bencana, Aparatur DKI Diharapkan Bermental Siaga 1

Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI, Sumarsono meminta seluruh aparatur pemerintah untuk memiliki mental siaga 1 dalam menghadapi ancaman bencana yang terjadi di wilayah DKI Jakarta.
Bencana banjir di permukiman DKI Jakarta/Antara
Bencana banjir di permukiman DKI Jakarta/Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Sumarsono meminta seluruh aparatur pemerintah untuk memiliki mental siaga 1 dalam menghadapi ancaman bencana yang terjadi di wilayah DKI Jakarta.

Aparatur yang dimaksud, Sumarsono tersebut yakni  pejabat Pemprov DKI itu mulai dari pegawai eselon II yang mengepalai satuan kerja perangkat daerah (SKPD) dan para wali kota, hingga camat dan lurah.

"Status memang belum kami berikan ya, tapi kita masih punya waktu untuk mengantisispasi semua, kita tidak mau kecolongan," kata Sumarsono di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (16/11/2016).

Terkait dengan hal ini, pada kesempatan tersebut pihaknya menyampaikan instruksi Gubernur No.153/2016 tentang kesiap siagaan dan pengendalian potensi ancaman genangan, angin puting beliung, dan demam berdarah.

Instruksi itu menindaklanjuti Surat Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia tertanggal 15 September 2016 tentang antisipasi bencana banjir dan tanah longsor sehubungan fenomena La Nina di Indonesia.

Dia menegaskan, mental siaga satu yang dimaksud tersebut yakni, diharapkan  petugas penanangan prasarana dan sarana umum (PPSU) alias pasukan oranye, dan petugas harian lepas (PHL) dari beberapa instansi.

Beberapa instansi itu seperti Dinas Kebersihan, Dinas Tata Air, maupun Dinas Pertamanan dan Pemakaman dapat selalu siap siaga saat ada bencana, begitu juga aparatur pemerintah yang lain.

"Kalau banjir tidak harus kuning (PPSU), ijo (PLH Dinas Pertamanan dan Pemakaman) dan biru (Dinas Tata Air) juga. Jadi tugas mereka harus siaga 1 dan posisinya jelas," kata Sumarsono.

Selain itu, Kepala SKPD atau UKPD juga diminta untuk memantau dan mengkoordinasikan pelaksanaan posko serta piket dan kesiapan personel, sarana dan logistik terhadap antisipasi kesiapsiagaan potensi ancaman genangan, angin puting beliung dan demam berdarah pada UKPD, kecamatan dan kelurahan secara berkala.
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper