Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemprov DKI Jakarta Kantongi Rp1 Miliar dari Denda PSBB

Setiap pelanggar PSBB baik individu maupun pelaku usaha akan dikenai sanksi, bisa berupa sanksi sosial, denda, hingga pidana. 
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  18:21 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria - Istimewa
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengaku telah menghimpun hasil denda hingga Rp1 miliar dari pusat bisnis yang melanggar pembatasan sosial berskala besar (PSBB). 

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan setiap pelanggar PSBB baik individu maupun pelaku usaha akan dikenai sanksi, bisa berupa sanksi sosial, denda, hingga pidana. 

Hal itu diatur dalam Peraturan Gubernur No.41/2020 tentang Pengenaan Sanksi Terhadap Pelanggaran Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar dalam Penanganan Covid-19 di Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta. 

"Alhamdulillah semua yang melanggar kami tindak. Dendanya PSBB sebelumnya Rp254 juta kemudian Rp250 juta. [Sekarang] denda sudah Rp1 miliar yang masuk," ujarnya dalam wawancara siaran langsung di akun resmi Instagram @elshintanewsandtalk, Rabu (8/7/2020) sore.

Namun, katanya, bukan berarti Pemprov mencari besaran denda agar bisa dimasukkan sebagai pendapatan daerah. "Tapi agar masyarakat disiplin," katanya.

Bahkan, dia mengungkapkan ada sebuah restoran internasional yang melanggar dan dikenai denda Rp25 juta.

Sejak pelonggaran PSBB sejak akhir Juni 2020, perkantoran sudah diperbolehkan membuka aktivitasnya dengan syarat maksimal kapasitas 50 persen dengan membagi jam kerja pegawai.

Sebagai langkah transparansi, Pemprov DKI Jakarta juga akan mengumumkan setiap temuan denda melalui website resminya setelah uang denda disetor melalui Bank DKI. 

Kendati aparat sudah berjaga untuk mengawasi jalannya tatanan baru atau new normal, 80 persen faktor yang mendukung putusnya mata rantai Covid-19 berasal dari kedisiplinan masyarakat.

"20 persen kami hadirkan untuk memotivasi kita semua sehingga patuh dan taat," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta Virus Corona covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top