Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

MRT Jakarta Mau Akuisisi Kereta Komuter KCI, Serikat Pekerja Ingatkan 4 Hal Ini

PT MRT Jakarta akan mengakuisisi 51 persen saham PT KCI demi pengembangan sistem integrasi transportasi di Jabodetabek.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  06:00 WIB
Penumpang KRL Commuter Line Bogor-Jatinegara KA6115 berdesakan,d an tanpa jarak yang berisiko tertular Covid-19. - Twitter @annmaart20
Penumpang KRL Commuter Line Bogor-Jatinegara KA6115 berdesakan,d an tanpa jarak yang berisiko tertular Covid-19. - Twitter @annmaart20

Bisnis.com, JAKARTA - Serikat Pekerja Kereta Api (SPKA) meminta pemerintah pusat menolak rencana PT Mass Rapid Transit atau MRT Jakarta mengakuisisi 51 persen saham PT Kereta Commuter Indonesia (KCI).

Ketua Umum SPKA Edi Suryanto berujar, pihaknya mendukung integrasi transportasi, tapi tidak dengan mengakuisisi.

"Sikap SPKA tegas, integrasi yes, akuisisi no," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Selasa (12/1/2021).

Sebelumnya, PT MRT Jakarta akan mengakuisisi 51 persen saham PT KCI demi pengembangan sistem integrasi transportasi di Jabodetabek.

PT MRT bakal memanfaatkan dana pinjaman dari PT SMI Rp 1,7 triliun untuk akuisisi. Kucuran dana ini merupakan duit pinjaman pemulihan ekonomi nasional.

Edi memaparkan empat poin yang perlu dipertimbangkan PT Kereta Api Indonesia (KAI), sebagai perusahaan induk PT KCI.

Pertama, akuisisi tak dibutuhkan mengingat PT KAI lebih berpengalaman dalam pengelolaan moda transportasi berbasis rel.

PT KAI juga memiliki lintas rel yang lebih panjang dan kompleks.

Kedua, PT KAI telah mengucurkan biaya besar untuk pembebasan dan penertiban di wilayah operasional PT KCI, pembangunan, dan penataan kawasan.

Ketiga, citra kereta komuter sudah baik.

PT KCI, jelas Edi, sudah membangun layanan perkeretaapian kota yang selamat, aman, nyaman, dan tepat waktu.

Keempat, soal menghormati tiga pekerja PT KAI yang tewas dalam tabrakan kereta rel listrik atau KRL Jabodetabek dengan truk di perlintasan Pondok Betung, Bintaro pada akhir 2013. Peristiwa ini dikenal sebagai tragedi kereta Bintaro II.

 

"Pengorbanan tiga syuhada pekerja KAI agar tidak sia-sia demi nama baik dan bukti kecintaan pada perusahaan dan pelanggan mereka sampai rela mengorbankan nyawanya pada saat bertugas," kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mrt pt kai commuter line

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top