Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir Jakarta, Walhi: Pemerintah Harus Evaluasi IMB dan Proyek Reklamasi

Walhi menilai evaluasi harus dilakukan segera khususnya dalam merespons banjir yang menerjang Jakarta dan sekitarnya belakangan ini. 
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Februari 2021  |  19:54 WIB
Suasana banjir di Jakarta - Facebook/Anies Baswedan
Suasana banjir di Jakarta - Facebook/Anies Baswedan

Bisnis.com, JAKARTA - Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Jakarta mendesak pemerintah pusat dan daerah untuk mengevaluasi kebijakan pembangunan yang berisiko tinggi terhadap lingkungan hidup dan keselamatan warga.

Walhi menilai evaluasi harus dilakukan segera khususnya dalam merespons banjir yang menerjang wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya belakangan ini. 

"Antara lain proyek reklamasi, pemberian izin-izin bangunan dan lain-lain," kata Direktur Eksekutif Walhi DKI Jakarta Tubagus Soleh Ahmadi dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (21/2/2021).

Sebelumnya, banjir menerjang sejumlah titik di Jakarta pada Sabtu (20/2/2021). Akibatnya, beberapa ruas jalan lumpuh, termasuk jalan tol yang ikut terdampak. Tak hanya itu, listrik di sejumlah daerah yang tergenang banjir juga dipadamkan.

Menurut Tubagus, banjir ini menunjukkan bahwa situasi darurat ekologis dan krisis iklim sudah terjadi. Alih-alih melakukan tindakan mitigasi dan adaptasi, dia menilai pemerintah tak juga memiliki keinginan politik (political will) untuk melakukan koreksi.

Selain mendesak evaluasi izin bangunan, Tubagus juga meminta pemerintah melakukan upaya pemulihan. Baik pemulihan lingkungan, maupun pemulihan ekonomi bagi warga terdampak.

Meski demikian, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut banjir kali ini lebih disebabkan oleh curah hujan ekstrem pada Sabtu dini hari. Sebab, kapasitas drainase Jakarta hanya berkisar 50 sampai 100 milimeter.

"Bila terjadi hujan di atas 100 milimeter per hari, maka pasti terjadi genangan," kata Anies. Selain itu, Anies juga mengatakan banjir terjadi karena ada kiriman dari hulu (Bogor) dan kawasan tengah (Depok).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Banjir Jakarta dki jakarta walhi reklamasi izin mendirikan bangunan

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top