Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siswa Dipaksa Pakai Hijab, Fraksi PDIP Panggil Disdik

Memaksa anak memakai hijab seharusnya tidak dibenarkan. Namun lain halnya apabila memang anak mau mengenakan hijab.
Pernita Hestin Untari
Pernita Hestin Untari - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  21:18 WIB
Siswa Dipaksa Pakai Hijab, Fraksi PDIP Panggil Disdik
Siswa perempuan dipaksa menggunakan jilbab./ilustrasi - Antara/Ujang Zaelani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA-- Ketua Fraksi PDIP Dewan Perwakilan Rakyat Daerah atau DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono mengkonfirmasi pihaknya akan memanggil Dinas Pendidikan (Disdik) pada Rabu (10/8/2022). Hal tersebut terkait temuan adanya siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP) yang dipaksa mengenakan hijab.

"Iya betul besok [dipanggil]," kata Gembong kepada wartawan di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (9/8/2022).

Gembong menyebutkan pihaknya akan meminta klarifikasi Disdik terkait kasus tersebut. Terlebih menurutnya pihaknya mendapatkan banyak aduan adanya pemaksaan menggunakan hijab bagi siswa beragama Islam

"Yang melakukan pengaduan banyak, benar enggak seperti itu, kita kan harus klarifikasi jangan sepihak. Kan kita enggak boleh bicara sepihak," kata Gembong.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Fraksi PDIP Ima Mahdiah sebelunya menyebutkan adanya aduan siswa SMP yang dipaksa mengenakan hijab oleh gurunya. Dia awalnya heran lantaran menemui baju seragam sekolah negeri saat ini panjang-panjang.

"Juga saya temui anak SMP Negeri belum siap pakai jilbab tapi dipaksa gurunya secara lisan dibilang yang tidak pakai jilbab hanya non muslim. Padahal ini sekolah negeri, bahkan ada yang sudah beli seragam biasa disuruh ganti dan akhirnya jadi beli lagi kena biaya lagi," katanya di Instagram @ima.mahdiah pada Juni silam.

Ima pun mengungkapkan bahwa memaksa anak memakai hijab seharusnya tidak dibenarkan. Namun lain halnya apabila memang si anak mau mengenakan hijab. "PR [Pekerjaan Rumah] dunia pendidikan untuk menjaga kebhinekaan," katanya.

Di sisi lain, Kepala Sub Bagian Humas Dinas Pendidikan DKI Jakarta Taga Radja Gah buka suara soal kasus anak Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri yang dipaksa memakai hijab atau jilbab.

Terkait hal tersebut, dia pun menegaskan tidak ada pemaksaan siswa beragama muslim mengenakan hijab di sekolah negeri Jakarta.

"Yang bilang wajib enggak ada, enggak ada yang mewajibkan. Kemarin juga itu bukan mewajibkan, kita juga sudah menjelaskan bahwa enggak mewajibkan," kata Taga saat dihubungi, Rabu (3/8/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dprd dki pdip dinas pendidikan dki jakarta
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top