Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wow...15 Juta Kendaraan Bermotor Sesaki Jakarta Setiap Hari

Pertumbuhan industri otomotif di dalam negeri berkontribusi besar menyumbang kemacetan di ibu kota.
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 12 November 2013  |  20:10 WIB
Wow...15 Juta Kendaraan Bermotor Sesaki Jakarta Setiap Hari
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Pertumbuhan industri otomotif di dalam negeri berkontribusi besar menyumbang kemacetan di ibu kota.

Belum adanya pembatasan kendaraan, membuat puluhan ribu kendaraan baru menginjak aspal Jakarta setiap harinya. Bahkan, kini tercatat sebanyak 15 juta unit kendaraan bermotor ada di DKI Jakarta.

Untuk wilayah Polda Metro Jaya saja, setiap hari ada 75.000 pemohon yang mengajukan kendaraan baru.

"Sehingga dalam 3 tahun terakhir, kalau dihitung per tahun sekitar 1 juta kendaraan bermotor penambahannya,” ujar AKBP Sambodo, Wadirlantas Polda Metro Jaya seperti dikutip situs Pemprov DKI, beritaJakarta.com, Selasa (12/11/2013).

Menurut Sambodo, dari data yang dimiliki Ditlandas Polda Metro Jaya khusus wilayah DKI Jakarta ada kenaikan yang cukup signifikan dari 3 tahun lalu.

Jika pada tahun 2010 hanya ada 11 juta unit kendaraan bermotor, saat ini sudah tercatat 15 juta unit kendaraan bermotor ada di DKI Jakarta.

“Sementara penambahan jalan yang ada di ibukota tidak signifikan. Sudah pasti tidak sebanding dengan peningkatan jumlah kendaraan bermotor yang jalan,” tukasnya.

Dia menyebut, panjang jalan di Jakarta hanya 7.650 km dan luas jalan 40,1 km atau 0,26% dari luas wilayah DKI. Sementara pertumbuhan panjang jalan hanya 0,01 per tahun.

Hal ini dinilai tidak sebanding dengan tingginya angka perjalanan yang mencapai 22 juta per harinya.

"Jadi kemacetan yang parah akhir-akhir ini bukan dari sterilisasi, tapi jumlah kendaraan dan perjalanan di Jakarta semakin meningkat," tegasnya.

Sambodo mengatakan, peningkatan pemohon kendaraan juga harus diimbangi dengan kebijakan pembatasan penggunaan kendaraan pribadi.

"Melihat situasi sekarang dinilai sangat penting untuk segera diberlakukan peraturan tersebut. Sudah saatnya pemerintah pusat segera menerapkan aturan tersebut," ucapnya.  

Dengan jumlah kendaraan yang sudah mencapai 15 juta, imbuh Sambodo, kemacetan di Jakarta dipastikan akan semakin parah.

Selain timpangnya jumlah kendaraan dengan pertumbuhan ruas jalan, pertumbuhan penduduk di Jakarta juga cukup tinggi.

“Jumlah penduduk DKI Jakarta tercatat sebanyak 10 juta jiwa, dan kota Jakarta dengan luas sekitar 663 kilometer persegi menjadi wilayah terpadat penduduk di Indonesia,” tuturnya.  (ra)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemacetan kemacetan jakarta jumlah kendaraan
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top