Warga Kampung Pulo Polisikan Gubernur Ahok

Anggota gerakan #LawanAhok, Lieus Sungkarisma, melaporkan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Purnama (Ahok) ke Mabes Polri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 September 2015  |  06:36 WIB
Warga Kampung Pulo Polisikan Gubernur Ahok
Kampung Pulo di Jatinegara Jakarta Timur - Antara

Bisnis.com, JAKARTA-- Anggota gerakan #LawanAhok, Lieus Sungkarisma, melaporkan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Purnama (Ahok) ke Mabes Polri.

Ahok, dianggap mengeluarkan kata-kata yang menghina warga Kampung Pulo dalam diskusi di televisi swasta.

 "Dasarnya semua orang sama di dalam hukum. Jadi walaupun gubernur, tetap tidak kebal terhadap hukum," ujarnya di Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, Selasa (1/9/2015).

Ditemani penasihat hukum dan ketua gerakan itu, Tegar Putuhena, Lies membawa barang bukti berupa flashdisk berisi video rekaman Ahok saat menghadiri debat di satu stasiun televisi.

Dalam debat itu, Ahok sempat mengungkapkan sejumlah kalimat yang menurut Lies menghina warga Kampung Pulo.

"Kita atasi Kampung Pulo, nggak ada sejarah Kampung Pulo banjir lagi. Syaratnya apa? Kita main kasar, main keras. Jual otot, nggak otak. Jakarta nggak perlu otak, otot saja. Itu urusan sampah kok. Saya bilang, kita taruh tentara di situ kerja sama tentara udah. Kamu galak-galakan, galakan kita lah. Kira-kira gitu aja," ujar Lies menirukan pernyataan Ahok dalam rekaman itu.

Tegar mengatakan, dalam rekaman itu Ahok menganggap warga Kampung Pulo seperti sampah dan memobilisasi TNI.

"Makanya kita adukan menggunakan pasal 310 dan 311 KUHP tentang pelecehan nama baik/ penghinaan," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Kampung Pulo

Sumber : Tempo.co

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top