Alasan Anies dan Sandiaga Copot Dirut Jakpro Pilihan Ahok

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencopot Satya Heragandhi, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo pilihan Ahok.Pencopotan, menurut Anies, memberi kesan diberhentikan karena faktor kinerja.
JIBI | 12 Juli 2018 09:28 WIB
Dirut PT Jakarta Propertindo (Jakpro) Satya Heragandhi. - Bisnis/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencopot Satya Heragandhi, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo pilihan Ahok.

Pencopotan, menurut Anies, memberi kesan diberhentikan karena faktor kinerja.

"Ini tour of duty, kita sangat membutuhkan Pak Satya untuk LRT (Light Rail Transit)," kata Anies menjawab pertanyaan wartawan seputar alasan pergantian Dirut Jakpro, di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih, Rabu (11/7/2018).

Anies berujar, Satya tetap akan diberi pekerjaan seputar LRT Jakarta setelah tak menjawab sebagai Dirut Jakpro. Menurut Anies, pemahaman dan pengalaman Satya masih dibutuhkan. Anis berjanji akan menyediakan tempat untuk Satya di PT LRT.

"Pak Satya nanti konsentrasi di LRT Jakarta. Bukan di Jakpro-nya lagi, jadi lebih fokus," kata Anies.

Perombakan jajaran direksi PT Jakpro dilakukan melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) yang diselenggarakan pada Selasa (10/7/2018). Badan Pembinaan Badan Usaha Milik Daerah DKI Jakarta menunjuk Dwi Wahyu Daryoto sebagai Direktur Utama PT Jakpro, menggantikan Satya Heragandhi.

Dalam rapat itu, Anies sebagai pemegang saham mayoritas di Jakpro juga mencopot Jimmy Siswanto dari jabatan komisaris, dan digantikan Daryanto.

Menurut Wagub DKI Sandiaga Uno, Satya masih menjabat komisaris di anak perusahaan PT Jakpro.

"Yang terpenting bukan melihat posisinya Satya, tapi tanggung jawabnya," ujarnya.

Sebagai orang yang mengawali proyek LRT, kata Sandiaga, Satya harus memastikan tongkat estafet perpindahan jabatan tidak bermasalah. Selain itu, ia memastikan proses pergantian posisi direktur utama tidak akan mengganggu proses pengerjaan LRT.

Ahok mengangkat Satya Heragandhi sebagai orang nomor satu di Jakpro karena rekam jejaknya di PT Kereta Api Indonesia dan GE. Menurut Ahok, Satya memiliki pengalaman terkait seluk-beluk perkeretaapian sesuai dengan rencana DKI membangun LRT.

 

Sumber : Tempo

Tag : jakpro
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top