Bersih-bersih Kali di Jakarta Jangan Cuma Karena Asian Games

Pengamat mengimbau pembersihan kali di Jakarta tidak hanya terjadi pada saat acara besar.
Regi Yanuar Widhia Dinnata | 24 Juli 2018 19:02 WIB
Petugas memasang jaring di permukaan Kali Item di Kemayoran, Jakarta, untuk mengurangi polusi udara yang ditimbulkannya. Wisma Atlet Asian Games berada di lokasi tersebut. - Reuters/Willy Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA – Pengamat mengimbau pembersihan kali di Jakarta tidak hanya terjadi pada saat acara besar.

Pengamat tata kota dari Universitas Trisakti, Nirwono Joga, mengatakan harus ada keberlanjutan dari langkah pembersihan kali, khususnya yang kini menjadi perhatian adalah Kali Sentiong atau Kali Item di Kemayoran, Jakarta Pusat.

"Sebenarnya menjaga kebersihan kali, ada atau tidak ada Asian Games, ya harus dilakukan terus menerus oleh Pemprov DKI Jakarta," ujarnya pada Rabu (24/7/2018).

Menurut Nirwono, program pembersihan kali sudah berlangsung sejak dahulu, akan tetapi masalahnya tidak pernah tuntas.

Hal itu disebabkan Pemprov DKI tidak tegas kepada pihak yang melanggar aturan semisal pabrik yang membuang limbah ke kali. Selain itu, masyarakat tidak diberi kesadaran untuk tidak membuang sampah sembarangan.

"Tidak pernah kena sanksi tegas sehingga tidak ada efek jera dan kesadaran," ungkapnya.

Dia mengemukakan penerapan alat penjernih dan menutup jaring Kali Item tidak akan maksimal jika pabrik tetap membuang limbah dan masyarakat membuang sampahnya di kali. "Teknologi tersebut hanya bisa dilakukan pada lokasi yang terbatas, tidak bisa sepanjang kali."

Nirwono menjelaskan Kali Item dapat dibersihkan melalui gotong royong dengan warga dan berbagai pihak di lingkungan Pemprov DKI seperti Dinas Sumber Daya Air dan Dinas Kehutanan. Pemprov DKI juga harus menyetop pembuangan limbah produksi pabrik sebelum dan selama Asian Games.

"Tingkat pencemaran sudah tinggi sehingga tidak mungkin membersihkan sungai apalagi membuat jernih dan tidak berbau dalam waktu singkat," tambahnya.

Adapun rencana jangka panjang yang bisa dilakukan Pemprov DKI, yakni memindahkan pabrik dan industri rumah tangga atau menanamkan kesadaran untuk tidak membuang limbah ke kali. Para pelaku industri tersebut harus diwajibkan membuat tempat pengelolaan limbah.

Tag : polusi udara, Asian Games 2018
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top